Korelasi antara Jenggot dengan Pemberontak

Saya nyadar bahwa belakangan berat badan saya naik lagi dan membuat tubuh saya makin keliatan lebar. Bukan satu-dua yang nyindir saya, tapi di kantor saya bahkan beberapa Wajib Pajak juga ikut-ikutan menyindir kondisi saya saat ini.

Saya ini dari dulu terkenal sekali malas sisiran. Untuk hal satu ini saya pake prinsip WYSITMWIWUIWYGITO !!!!! Beda dengan WYSIWYG, WYSITMWIWUIWYGITO mempunyai kepanjangan: What You See In The Morning When I Wake Up Is What You Get In The Office !!!!




Makanya sebulan sekali saat bertandang ke tukang pangkas rambut langganan saya, saya tinggal order:

“Uda, biasa! Potong biar saya ndak usah sisiran!!!”

Apa sih efeknya cukur pendek bagi saya? Dengan model rambut ala kadarnya begitu, maka saya akan makin keliatan tembem. Seolah-olah di jidat saya akan terpampang tulisan: “GEMUK” dengan sangat jelasnya. Beberapa orang yang biasa memanggil saya bangpay bahkan ada yang mengganti panggilan saya menjadi: “BANGPAO” yang tentu saja plesetan dari Bakpao.

Nah ceritanya beberapa minggu lalu pas potong rambut bulanan, Tukang Cukur Langganan saya yang asli Solok, Sumbar itu tumben-tumbennya menawarkan agar saya dipotong saja jenggotnya. Biar lebih rapi, katanya.

Saya nurut saja.

Setelah selesai, barulah penyesalan datang. Apa pasal?

Gara-gara ndak punya jenggot, saya makin keliatan gemuk! Ya, jenggot yang selama ini menutupi lemak di dagu saya, dus menandai dagu saya akan keliatan aneh tanpa jenggot. Ternyata dagu saya hampir-hampir tak kentara tanpa jenggot. Whelhadalah…

Sebenarnya niat memotong habis jenggot saya sudah ada sejak lama. Hal ini dikarenakan, seringnya baik rekan-rekan saya maupun saya sendiri mendapatkan pengalaman yang kurang mengenakkan dan kurang sopan saat hendak memasuki bandar udara (di Endonesia) dengan adanya jenggot di dagu kami.

Kebayang kan misalnya pas kita udah terburu-buru mau check-in karena pesawat hampir take off eh kok malah mendapat pemeriksaan berlebihan, beda dengan penumpang lainnya. Lha kalo yang meriksa badan itu cewek cakep sih gak papa, lha kalo apes? Dapatnya laki-laki yang sok penting dan sok tegas…. galaknya itu lho! Padahal sama-sama makan nasi….

Kembali ke jenggot.

Oke. Tentunya saya berlebihan jika saya sampai gusar ngadepin urusan jenggot ini. ledekan temen sekantor? Okelah masih bisa ditolerir. Namun kemarin pas hari jum’at eh kok ya ada Wajib Pajak yang nyeletuk:

“Wah… cukur jenggot ya, pak??? Jadi keliatan Gemuk!”

Enough, i said! This jenggot matters kill me! Mulai saat ini demi kemaslahatan bersama, saya akan numbuhin jenggot saya meski cuman seadanya dan keliatan pating cringih!

Seorang teman menasehati: “makanya, biar dagumu gak gemuk, mbok kalo disuruh bos itu nurut dan ngangguk-angguk terus tho… jangan ngeyel!! Nanti kan dagumu bisa rata! Liat tuh… pegawai yang ‘berani’ sama atasan kan dagunya tebel semua… ayo latihan ngangguk dan nunduk!! Huahahahaha”.

By the way, kalo bulu ketek juga dicukur gundul apa bakal menimbulkan efek visual yang nampak lebih endut?

Foto: diri sendiri, diambil menggunakan kamera ponsel Nokia 6600, seminggu setengah setelah dicukur.

1 comment
  1. indri said:

    wah sayang bulu hidungnya gak kliatan….
    jadi ga bisa komentar deh😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: