Tim Arab Saudi dan Turunan Nabi

Tadi siang saat makan siang di warung murah pinggir jalan saya bertemu dengan kenalan saya. Seperti biasa dia bertemu saya saat belum makan. Saya ajak dia makan, tapi ditolaknya halus. Saya langsung tersadar biarpun dia itu terkenal susah makan lantaran uang di dompetnya sangat minim, tapi dia juga terkenal ribet dalam urusan makan. Too picky.

Ya rupanya tempat makan langganan saya ini kurang memenuhi standar beliau.

Ya tempat ini juga tidak bisa juga disebut warung, wong hanya berupa gerobak makanan yang diletakkan di pinggir trotoar yang lalu di kanan kirinya ditutupi dengan kain bekas spanduk, ditambah sebuah meja dan beberapa kursi plastik, hupla!! jadilah sebuah warung.

Akhirnya saya membelikan sebungkus rokok untuk bekal teman saya yang nyentrik itu.

“Makasih, bang… heran… petugas pajak kok makannya kayak gembel!!”

Ceritanya beliau ini sedang ikut menjadi sukarelawan mengumpulkan dana sumbangan untuk para korban bencana alam meletusnya gunung gamkonora di kecamatan Ibu, Kabupaten Halamahera Barat.

“Wah. Sampeyan ini bener-bener hebat. Kemarin pas musim bola sampeyan keliling door to door minta sumbangan buat beli cat, spanduk dan bendera-bendera yang bahkan bukan bendera merah putih. Trus pas kapan itu saya liat sampeyan juga lagi berdiri di jalan meminta sumbangan kepada setiap kendaraan yang lewat untuk bantu-bantu bikin masjid. Lha kemarin sampeyan juga sibuk ngumpulin uang untuk beli bendera merah putih yang gedeeeeeeee banget wong pas momen-nya dengan piala asia…” ujar saya sambil mengunyah tempe goreng.

“Ya, namanya juga pengangguran, mas… Kalo gak nyari kesibukan nanti bisa stres dan gila! Lagian selain gila bola, saya kan juga merasa kasihan dengan masjid yang pembangunannya gak rampung-rampung atau para korban gunung gamkonora yang diurusi seadanya saja…” jawab beliau sambil menghisap rokok pemberian saya dalam-dalam.

“Hehehehe.. tapi Endonesia kalah itu lawab arab saudi…

“Lho… wajar tho, mas kalo kalah! Kalo menang baru mengherankan…”

Saya agak kaget dengan cara beliau mengambil kesimpulan. Tapi lalu…

“Namanya juga arab, mas… turunan nabi! Ya hebat-hebat….”

Ini baru analisa yang hebat. Di otak saya, teori konspirasi yang ada cuman sebatas bahwa pertandingan antara endonesia vs arab saudi itu sengaja dimenangkan oleh arab karena kepentingan politis kemanusiaan. Tahu tho kalo wasitnya juga arab? Nah Negara para pemain yang melawan Bambang Pamungkas cs. dan negaranya wasit tersebut kan sama-sama direpotkan banyaknya TKI dan TKW.

Jadi Endonesia diancam kalo menang nantinya TKI dan TKW bakal diusir semua. (analisa ngawur ini adalah hasil sms antara saya dengan ipung dan bungky saat pertandingan tersebut berlangsung, dan tebakan saya 2-1 untuk arab benar!!!). Whe lha kok teman saya malah menganalisa kekalahan Tim Nas Endonesia lebih disebabkan karena Tim Arab Saudi itu turunan Nabi Muhammad!!!

Maaf saya belum bilang kalo teman saya ini agak-agak gila, tapi toh tidak membahayakan dan masih bermanfaat untuk masyarakat sekitar. Iseng saya bertanya:

“Lha gampangan mana ngumpulin uang untuk pengungsi Gamkonora dan pembangunan masjid dibandingin dengan ngumpulin uang buat sepak bola?”

Jawabannya tentu sampeyan semua bisa menebaknya. Sepak Bola!

7 comments
  1. tito said:

    ket..keturunan Nabi? saya boleh ketawa nggak bang?😀

  2. Anang said:

    bener tuh

  3. sachroel said:

    wekekekekek…….
    analisa yg sangat tajam.

  4. Mbilung said:

    waktu arab habis digebuki di piala dunia, dia bilang apa bang?

  5. Arya said:

    waktu arab digebuki di Piala Dunia, pasti alesannya, ngalah sama umat Nabi Isa (wong nabi Isa lebih senior) hehehehe
    just kidding

  6. Dony Alfan said:

    Meskipun keturunan Nabi, tapi harusnya mereka kalah loh. Arab harusnya nggak mungkin menang dalam pertandingan apapun, karena konon bolanya terbuat dari kulit babi, jadi klo nyentuh bolanya saja haram, gimana bisa bikin gol?
    Hehe, ini cuma guyon lohhhh.

  7. Efendi said:

    bah hari gini gitu loh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: