Makin berat saja tanpamu, neng!

Kunjungan bini minggu lalu sangat memberi kesan yang mendalam buat saya. Jelas lah. Kapan lagi saya makan masakan bikinan dapur sendiri? Sudah dilayani urusan makanan tentu saja ada pelayanan khusus lainnya yang ehem ehem… Maksud saya ya ada yang nyiapin baju ngantor lah atau mbenerin atap yang bocor lantaran ketiup badai kemarin dulu.

Bini atau dalam bahasa jawa disebut dengan garwa yang merupakan singkatan dari sigaraning nyawa alias belahan jiwa ini memang bener-bener menyebalkan. Saat-saat saya bareng dia kemarin apa yang biasanya lumrah saya lakukan selama menjadi bujangan geografis kok ya salah melulu di mata beliau.

Contoh, kebiasaan leyeh-leyeh sehabis makan bener-bener dicoret dari kehidupan saya sebagai seorang sloth ganteng van ternate. Atau kebiasaan pipis di depan rumah menghadap langsung ke gunung gamalama jelas menjadi ritual yang haram untuk dilaksanakan atas nama penghormatan kepada bini.

Bangun kesiangan juga gak mungkin selain memang ndak baik dilihat dari sisi kinerja saya sebagai babunegara, bangun pagi membuat saya punya sedikit kesempatan buat yayang-yayangan dengan bini tho? Hehehehe…

Makan telat? Wooo kebiasaan jahiliyah itu jelas akan membuat bini saya njenggureng dan wajah manisnya akan berubah menjadi sedikit mirip farida pasha marah tanpa make-up khusus untuk perannya di sinetron mak lampir. Ya bini kan sudah capek-capek masak, mosok saya malah lelet dalam urusan makan?

Pokoknya bini bener-bener mengacaukan kebiasaan primitif saya. Tapi yang namanya bini, biarpun lagi capek kayak apa juga saya coba untuk selalu nurutin permintaannya keliling pulau ternate atau sekedar keliling kota dan ndeso ternate.

Setelah bini kembali ke gorontalo, baru terasa benar arti seorang bini. Garwa yang bisa juga berarti Manungaling sing sigar lan sing dawa (tak akan saya tulis terjemahan dalam bahasa indonesianya!! hehehe), biar cerewet, biar merepotkan, biar melelahkan dan kadang menjengkelkan, tapi begitu dia ndak ada weeeee sepine, rek!

Untuk kembali menikmati segala ritual jahiliyah macam leyeh-leyeh sehabis makan juga terasa ndak enak lagi. Tapi untuk mencoba melakukan kegiatan yang kemarin-kemarin dilakukan berdua dengan bini juga ndak semangat.

Apalagi untuk urusan yang satu itu, lucu kalo aneh-aneh di atas ranjang. Hahaha… (santai, pembaca blog ini kan kebanyakan sudah tuek-tuek atau yang masih muda tur jomblo, jadi aman!)

Kesan yang paling mendalam adalah: ternyata saya sangat mencintai istri saya!

NB: istriku, tadi sore aku ke pasar! seperti yang kemarin kita lakukan berdua. Tapi aku tak menemukan apa-apa yang akan kumasak, aku males lagi… Aku kangen masak bareng lagi!

Foto: Koleksi Pribadi
10 comments
  1. Anang said:

    waduh ditinggal bojone meneh to paklek??

  2. ayyash said:

    Hiks… kok sampe segitunya sih kang… Aku jadi males nikah ni… Nek bojoku ra iso melu rene piye…?

  3. anakperi said:

    mbaca postinganmu ki, kang… baru mau mulai, aku brenti!
    nyandhak piring, tak iseni sega, cemplungi tahu isi, nyidhuk sayur, madhang! jan marahi luwe tenan…

  4. wkurniawan said:

    sampeyan emang suami yang jempolan, nanging singkatane garwa iku artinya opo to pak? mbok ditranslate, aku ra mudeng boso jowo🙂

  5. Trisno said:

    Duh kecian….aku malah mau jumpa istriku ehem ehem,mudah2an nggak lupa caranya :))

  6. CempLuk said:

    waduh, jadi klo gak ada istrinya, mas ini pipis di depan rumah toh…wah wah…gak ada toilet mas dlm rumah ??heheh

    *kabur*

  7. Laksono said:

    saya juga ngalamin mas jau sama anak istri…
    semangat mas…:)

  8. rawins said:

    jiaaan… njenengan ya pancen ngawur. masa pipis di depan rumah. ngadep gunung lagi…lha yo pantes nek bojone protes. dalam hati dia bilang:
    “iku kan sing berhak weruh lan nduweni kan mung aku thok!kok mbok pamer2 ngono..”

    hahahhaha………………

    eh pak, aku durung tua, durung mbojo ning ora jomblo. jadi, kira2 apa efek samping setelah baca postinganmu ya?😀

  9. NiLA Obsidian said:

    jangan sedih om babu…..
    deket ga berasa kangen, jauh sepi menggigit….huhui…..
    *masak..masak sendiri, makan..makan sendiri*
    jadi tho kita ndangdutan?

  10. Leila said:

    Jadi dapet gambaran lain dari sudut pandang suami yang dikunjungi… Tapi kok pake disuruh mbenerin atap segala?? Ck ck ck… Pemberdayaan perempuan kan ndak harus pake cara itu, Pak😀. Jauh-jauh kok… (saya kalo di rumah juga sama ding, nyuci, nyetrika, pokoknya demi belahan jiwa yang satu itu apapun dijalanin deh — kecuali masak karena emang gak ngerti blas hehehe).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: