Buncitnya Saya dan IPDN

Walau telat tetap toh saya akan menulis menanggapi kasus yang lagi ramai di televisi dan media massa lain. Kasus IPDN memang ternyata bukan sembarang kasus. Bayangkan jika saat kasus itu merebak saya mencoba menghubungi salah seorang kenalan di sana lalu jawabannya adalah: “Plis, ojo takon sik yo…. Tunggu keadaan stabil dulu nanti baru kuceritain semuanya!”

Apa gak gawat kalo sampai begitu? Wong yang bikin Cliff Muntu mati ya bukan dia kok ya temen saya itu ketakutan? Segitu tingginyakah loyalitas para penghuni IPDN dari praja sampai para staf dan karyawannya??

Setelah kasus meninggalnya Cliff Muntu merebak, beberapa orang menanyakan pada saya lewat SMS tentang apakah kondisi sekolah kedinasan semuanya begitu? Salah satu penanya malah katanya punya adik yang sekolah yang khusus belajar tentang ikan tapi pake gaya militer, sehingga beliau bertanya apakah kampus saya dulu itu juga begitu…

Saya bingung bagaimana cara menjawabnya. Bukan lantaran ndak ada jawaban tapi biar jawabannya singkat padat dan jelas gitu loh! (penggunaan kosa kata “gitu loh” dimaksudkan agar pemilik blog terkesan gaul)

Lalu melihat kenyataan bahwa kebanyakan mahasiswa STAN mempunyai perubahan yang ekstrim semenjak kuliah menjadi manusia berperut besar, dan hal ini akan lebih ekstrim lagi saat masuk di dunia kerja maka saya jawab dengan kalimat:

“Ndak ada begituan di STAN kok. Buktinya perut kami pada buncit, wong ndak pake seragam press body apalagi push up! Dan di kampus kalo ada senior petantang petenteng mukulin orang lain (ndak harus junior) yo disikat saja… siapa takut?”

Saya menolak kekerasan berlebihan berkedok pendidikan dan pembelajaran. Saya menggunakan kata “kekerasan berlebihan” karena kadang untuk membentuk karakter memang dibutuhkan kekerasan. Itulah mengapa ibu saya memukul saya (pelan) dengan kemoceng jaman kecil dulu kalo saya males shalat.

Kekerasan di IPDN memang memilukan dan lebih lagi lantaran setelah hal itu terjadi ternyata bukannya membenahi diri tapi malah sibuk menutup diri.

Kalo ingat banyolan jaman kuliah dulu saya inget, mahasiswa STAN selalu ngeluh dengan kondisi kampus yang sangat meilukan. Wong bangku kuliahnya saja ada yang dari tahun 60-an. Jauh banget dibandingkan dengan kampus IPDN yang wah sekali itu. Dan anak STAN juga dikenal akrab dengan lingkungan sekitar, ndak heran kalo banyak yang lantas mendapat jodoh dengan penduduk sekitar.

Seorang kawan bilang: “Yo jelas… kampus kita kan pencetak calon pegawai keuangan, nah negeri kita kan miskin maka kampusnya harus mencirikan itu….”

Dulu saya pernah ingat kalo anggaran untuk kampus saya itu (tahun berapa ya, lupa) cuman lima miliar sedang STPDN saat itu jauh di atasnya. Makanya di STAN ndak heran lagi kalo jatah bukunya harus giliran dua orang satu buku. Kampus kere tenan…

Tapi ya itu… Saya kagum dengan penampilan praja-praja IPDN yang tegap dan kekar-kekar. Kalo almamater saya mah.. hehehehehe… jangan tanya! (makanya saya heran waktu ada teman yang bilang kalo pemukulan para praja junior itu salah satu manfaatnya adalah agar perutnya rata, PERLU DICOBA!!)

18 comments
  1. Luthfi said:

    hihihihi ….
    jotos perut biar perutnya rata?
    ya rasanya perlu dicoba

    *liat perut yg buncit*

  2. CempLuk said:

    yah sekiranya perlu pembenahan dalam intern IPDN. Percuma jika utk merubah keadaan nama Institusi dirubah2 spt STPDN – IPDN -?? .Benahi dari akar akar nya..kekerasan tidak pantas dilakukan di institusi pendidikan.

  3. temon said:

    yah memang terkadang kekerasan bisa juga jadi solusi, tapi apapun yg berlebihan nggak bagus.

    [iya tuh betul kayakanya temen” saya yg dari stan sesuai dengan deskripsi anda :]

  4. apung said:

    saya tetep kurus kok..

  5. sachroel said:

    wakakak….gak apa2 sedikit buncit, asal masih punya pri-kemanusiaan. Daripada tegap2, kekar, tapi bengis yiiiiii ngeri.

  6. Mbilung said:

    lha saya buncit, diantemi malah jadinya buncit + benjut

  7. Moes Jum said:

    Bang, jangan2 sampeyan dulu gak ikutan STAPALA (setap pecinta alam) sehingga kebuncitannya gak bisa direm melalui push up … hehe

  8. anakperi said:

    lho.., sebelum ngrasani buncit, mbok coba diusap-usap dulu buncitnya -sapa tau nanti bisa “mak buzzz…!” keluar jin warna biru…

  9. sapi said:

    njembling kok bangga….

  10. NiLA Obsidian said:

    whuaaaaaaaaaa…kalo pengen perut rata kudu jotos ala IPDN…ogaaahhhh….
    hiks…biarin gendut pake streples aja deh

  11. Arya said:

    perut buncit itu datang dari kendablekan… pak2 pulisi dan tentara itu, meski udah ndak di akademi, harusnya juga perutnya rata toh? wong kerjanya berat je, menjaga keamanan negara, tapi banyak yg buncit2 juga…
    itu pasti karena mereka ndablek
    iya apa ora?
    mbuh lah

  12. u2n said:

    gag habis pikir gimana kebobrokan STPDN sekarang IPDN bisa tumbuh subur seprti itu, andaikan tidak ada kasus Cliff Muntu, mungkin akan hilang tertiup angin…

  13. cya said:

    semoga kasus ini juga bisa diselesaikan dengan tuntas sebelum lupa. amnesia yang kayak di sinetron2 ntu loh.

    ^^salam kenal juga

  14. tito said:

    perasaan kalau dijotos tuh tambah bengkak…

  15. meiy said:

    ipdn emang bikin mual, eh bikin buncit juga kali ye, kalo mrk dah tamat?😀

    org2 kaya gini mo kerja di pemerintahan, pantes aja byk korupsi n kekejaman thd rakyat😦

    bubarkan! bubarkan!

  16. KhamShe said:

    Wah..wah… aku nembe bukak blog ge rika kang…!! boleh..boleh tapi umum perut buncit bagi abdidalem yang penting bukan karena korupsi ya kang..! monggo…..

  17. Dudi said:

    Wah, tulisan yang bagus dan menggelitik tuk membandingkan IPDN sama STAN. Saya juga berniat nulis hal seperti ini cuma kok belum sempat.

  18. mas-adis said:

    Aku belum ada 2 tahun lulus STAN udah njemblling nih perut…….naik 8kg

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: