Hidup ini ya cuman adu kuasa

Hari jumat kemarin saya chat dengan seorang kenalan yang bekerja satu instansi dengan saya namun beliau ada di pulau jawa yang konon gemah ripah loh jinawi itu. Awalnya sebatas mbahas kesibukan masing-masing berhubung sekarang kantor kami sama-sama sibuk menyambut pelaporan SPT Tahunan Pajak Penghasilan Masa Pajak 2006. Tapi chat itu berakhir keruh.

Kekeruhan itu dimulai saat saya mbahas tentang kelakuan orang-orang kantor saya yang sebenarnya berseberangan dengan idealisme saya namun toh saya merasa berkewajiban membela mereka lantaran kata-kata teman chat saya itu keterlaluan.

Saya: “Mas, kalo disana banyak dukun gak?”

Dia: “Maksudmu pegawai pajak yang buka praktek jadi konsultan pajak gelap yang tugasnya membuat Laporan Pajaknya Wajib Pajak gitu?”

Saya: “Ya….”

Dia: “Wah!! Disini sedikit, selain malu dan gak profesional juga ngapain begituan sih? Toh duitnya gak seberapa… Kalo di situ gimana, Pi’i?”

Saya: “Banyak, mas… malahan hampir semuanya…”

Obrolan lalu bertambah sengak.

Dia: “Weh kok orang-orang kantormu pada rakus semua? Apa ndak cukup sabetan dari yang lain-lain?”

Saya: “Wah setahu saya sih dibandingin kantornya mas disini amat teramat jarang yang bisa disabet.”

Dia: “Mosok sih?”

Saya : “Betul… lha dibanding betawi kayak kantor sampeyan, ternate itu kan ndak ada apa-apanya tho? Mau nyabet sekelas kantor sampeyan? Wooooo…”

Obrolan makin memanas.

Dia: “ya ndak, aku heran saja wong disana ya kebutuhan kan ndak begitu banyak macemnya, paling-paling cuman kebutuhan pokok saja. Lha katamu ndak ada mall, hipermarket lho… Jadi penduduk ternate ya ndak punya kebutuhan akan entertainment terlalu banyak dibanding penduduk jakarta.”

Saya: “Weh! Apa bener sih orang jakarta mikirnya begitu doank? Tiap ada pejabat betawi kesini komentarnya selalu begitu. Memang ndak ada mall, memang ndak ada kafe-kafe mewah atau apalah buat nongkrong buang duit tapi mereka selalu tutup mata saat dikasih tahu kalo harga kacang panjang itu seribu rupiah per batangnya! Jadi biasanya satu ikat kacang panjang berharga lima ribu rupiah dan hanya berisi lima batang!!!!”

Dia: “Pokoknya orang-orang kantormu sontoloyo!”


Ya, seorang koruptor akan mentertawai pencuri ponsel yang dimassa lantaran ketahuan tho? Seperti halnya cowok ganteng yang naksir wanita yang sudah punya pasangan akan menggunakan tag line: “ayolah, apa saya kurang ganteng? kurang apa saya dibanding dg pacarmu sekarang?”

Sampeyan demen acara empat matanya Tukul Arwana? Mas Yayan pernah mbahas, jangan-jangan itu arogansi kita lantaran dalam hati merasa: wah ada juga orang yang lebih jelek dari kita, dan harus jual kejelekan sedemikian rupa untuk makan.

Kita hanya bisa ngece, ngece dan ngece. Tukul dalam mengisi acaranya yo cuman diisi dengan umpatan terselubung. Memang baik kalo dilihat dari sudut pandang orang kecil bisa juga ngerasani yang lebih mapan. Tapi yang nonton acaranya tukul ya bukan cuma orang kecil. Orang kecil ngumpat sekali, orang gede ngumpat dua kali dengan kualitas dua level di atasnya.

Jadi, jangan heran! Takutnya jika ternyata orang yang pada korupsi gede-gedean itu sebenarnya takut kalo korupsi kecil-kecilan akan dihina koruptor yang lebih kakap. Gengsi donk??!! Pada akhirnya menghina saja akan membentuk mata rantai yang mirip birokrasi.

Hehehe… dengan begini banyak juga ya yang bisa saya hina semena-mena!!! Puas? Puas? Puas?

NB: Gambar diambil dari sini
2 comments
  1. mata said:

    kalau menurutku. jawa itu sudah ngga gemah lipah loh jinawi…

    kenapa istilah itu masih terus dipakai, sementara sawah dan ladang sudah tidak lagi ada😦

  2. esge said:

    tak doain dia karena sibuk nyabet nyabet dimutasi ke pelosok *esmosi*

    orang itu mungkin belum mengalami yang namanya dipelosok, bang. jadi yang ada ga tahu dunia luar.
    gimana dipelosok. makan susah bin mahal, transport mahal padahal gaji sama aja.
    duluw sebelum sempat DL kepelosok, saya ngeluh jakarta apa2 mahal, apa2 duit…ternyata dipelosok masih banyak banget yang lebih mahal dari jakarta. makan bisa 4x lipat dengan rasa yang belum tentu pas….

    wah kalau dilanjutkan emosinya bisa panjang neh..

    sing sabar nggih, bang!!
    urip mung mampir ngombe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: