Koran2an versi saya

Awalnya sih saya baca ini lalu kok baca-baca disini. Akibatnya bagai kerbau dicucuk hidungnya saya iseng membuat koran2an. Norak bin ndeso tentu saja. Wong saya ini kan ndak punya pengalaman apa-apa lho dibidang tata letak perkoranan. Ning rawe-rawe rantas rembulane sing awe-awe saya tetep mantep mengirimkan karya saya ke sini.

Lha tadi sore pas iseng browsing kok ternyata beliau memuat koran saya. Lihat saja disini. Memalukan. Karya jelek ndak mutu dari segi isi dan kualitas kok ya dimuat. Hal yang guyon dan bercanda saya ini mutunya rendah lho ya. Jauh kalo dibanding guyonnya paman. Jauuuuh.

Tapi tetep tho sebagai manusia beradab (minimal mencobanya) saya ucapkan terima kasih numpang tenar. Ngiklanin blog saya yang jauh dari bermutu dan tanpa arah ini.

Yang lucu, di bagian kontributor, saya digambarkan sebagai berikut:

“Ditugaskan sebagai pegawai negeri di Ternate tetap membuat Babu (mestinya “jongos”, karena abdi dalem pria) semangat ngeblog. Nama lama blognya mencerminkan itu: Make Blog Not War. Dia menganggap kehidupan ini sebagai “mampir ngobe” (singgah minum) — dan numpang ngeblog.”

Saya seperti disentil, lha kata ternyata berjenis kelamin. Namun saya ndak peduli, wong kata jongos kok kedengarannya mak sengkring di telinga lho paman. Saya pake kata babu saja ya?

Nah buat para manusia kurang kerjaan atau suka tantangan tanpa guna, mbok ayo bikin koran2an juga!! Hadiahnya lumayan, mug, bisa buat nadahi air hujan di rumah yang bocor. Tenan!

Kebetulan saya juga mengirimkan karya kedua bertemakan hari raya idul fitri yang memang sedianya karya saya itu ditujukan buat kartu lebaran seperti yang saya tampilkan di postingan ini. Dengan mengganti wajah istri saya dan juga wajah saya yang keliatan jelas, pede-lah saya! Klik disini untuk mendapat koran lebaran versi besar.

10 comments
  1. CempLuk said:

    koran nya mantap kok mas🙂 kirimin aja desain nya ke perusahaan koran, mgk laku n dibeli..

  2. mbah keman said:

    sip,designya meriah banget, asyik bisa menjangkau semua lapisan msyarakat,dari anak Tk yang suka gambar sampai doseng yang suka cewek cantik wakakakak,,sip sip.

    ingat kadang manusia itu cuman butuh hiburan dan berita ringan

  3. Hedi said:

    wah saya cuma mau ngomong itu sofanya kok bagus ya. Sampeyan ini mesti jongos top, pinter milih sofa seempuk itu😀

  4. NiLA Obsidian said:

    aku boleh langganan om babu? terbitnya mingguan kan?
    dianter via email?
    hehe

  5. Moes Jum said:

    sampeyan koq gak mbikin koran pajek Bang? biar orang Indonesahh pada rajin mbayar pajek

  6. Bangsari said:

    weh, top temen kiye kang. aku langganan lah…

  7. angin-berbisik said:

    wah bagus juga tuh korannya, langganan bulan pertama gratis yaa :))

  8. mpokb said:

    kalo sudah terbit, edisi perdana biasanya gratis lho. sahurnya banyak juga yak..😛

  9. wkurniawan said:

    bang, kalo ada hadiah-hadiah gini jadi pengen iktu eh ikut… wah tapi kudu bertapa di kaki gunung sindoro biar ide mengalir di kepala, bikin koran opo yo…?

  10. Luthfi said:

    🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: