Korlak Transportasi Wajib Pajak

Sebagai biker sejati, artinya orang yang selalu kemana-mana membawa atribut sepeda motor. Selain kemana-mana naik motor, kalo masuk supermarket juga bawa-bawa helem lantaran takut dicuri, saya juga sering memain-mainkan kunci motor saat grogi kalah sangar dengan Wajib Pajak.

Terik matahari tentunya bener-bener membakar kulit saya. Sampai-sampai misalnya saya pergi ke dokter kulit, mungkin saya akan dikasih kontrak untuk menjadi model contoh orang yang rusak kulit lantaran terlalu banyak sinar ultraviolet. Lalu saya akan keliling indonesia dan dipamerkan di setiap seminar kesehatan kulit!

Ujung-ujung tubuh saya memang nampak beda warnanya. Terutama ujung tangan dan ujung kaki. Sedang ujung lainnya tidak. Hehehehehe… Ujung kuping maksudnya!!! Hal ini mungkin sama dengan yang terjadi dengan dokter tito seperti yang ditulis di sini.

Alhamdulillah bini bener-bener peduli dengan kondisi saya. Saat pesiar ke jogja kemarin bini saya selain membelikan celana dalam bermotif batik bergaya semen kawung surakartan, dia juga membelikan saya sebuah sarung tangan berlogo adidas, palsu tentunya. Yang penting fungsinya tho??

Akibatnya, orang-orang kantor ngejekin saya punya kerjaan sampingan. Saya dituduh menjadi tukang ojek part time. Maklum dengan seluruh tubuh tertutup pakaian plus sepatu plus sarung tangan sudah cukup buat manusia-manusia di ternate mengambil kesimpulan bahwa saya adalah seorang tukang ojek.

Beberapa kali saat berangkat ngantor ada orang yang melambaikan tangan ke arah saya dengan maksud hendak naik ojek. Ya saya resmi dibaptis sebagai tukang ojek. Tentunya saya biarkan saya meski sering si orang yang melambaikan tangan mengumpat:

“Udah gak butuh duit ya? Tukang ojek sialan!!”

Akhirnya muncul pikiran iseng saat diri memang butuh hiburan. Kemarin saya ngangguk juga saat seorang mbak-mbak menyetop laju sepeda motor saya bermaksud naik ojek.

“Mas, tolong antarkan kita ke kantor pajak negara”
“Iya…” jawab saya.
“Kantor Pajak Negara lho mas… bukan pemda…”
“Iya.. iya….”

Akhirnya saya melaju dengan kecepatan 25 km/jam seperti biasa saat saya berangkat ngantor. Lha si mbaknya marah. Mungkin saya diduga hendak sengaja memperlama saat-saat saya memboncengkan dia.

Akhirnya saya percepat laju sepeda motornya. Saat kami sampai kantor, saya melepas helm, jaket dan sarung tangan. Dan si mbak tadi dengan terburu-buru membongkar tasnya, mengambil duit lima ribuan lalu berkata:

“Ini, mas… mas gak usah nunggu saya… saya nanti ada yang njemput!” dikiranya saya ini sedang menunggu dia menyelesaikan urusannya di Kantor Pelayanan Pajak untuk lalu kembali ngojekin dia.

“Wah… ndak usah mbayar…” ucap saya.

“????” si mbak nampak kebingungan, mungkin dia ngira ini adalah trik seorang tukang ojek yang naksir penumpangnya lalu memberi tumpangan gratis.

“Saya kerja di sini kok, mbak…”

Hehehehehe… buat pak kepala kantor: “Nih, pak! Terbukti tho pak? Saya melaksanakan teknik jemput bola dalam meningkatkan pelayanan kantor kita??”

Huahahahaha!!!

5 comments
  1. de pe said:

    Service Excellence, kalo kata Pak Jajat Djuhadiat, dosen PPh daku dulu

  2. Mbilung said:

    lha…bolanya sudah dijemput, sekarang tinggal bikin gol … wakakakakakak

  3. piko said:

    lol..

  4. chigi28 said:

    wah public servicenya boleh juga tuch bang, omong-omong dapet nomer tilpon tuch cewek nggak bang? ;>

  5. iqbal said:

    “bini membelikan celana dalam bermotif batik bergaya semen kawung surakartan”

    Lha emang ngojeknya pake celana dalam Bang? Trus apa tukang ngojek di Ternate pake seragam CD model batik ya hehehe…

    Salam kenal

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: