Tahun-tahun saya berkhianat

Membaca postingan mas yoyok yang ini, saya tergerak untuk menulis pengalaman saya beberapa hari lalu. Saya diajak buka bersama ditempat tinggal satpam kantor. Berlantai tiga dan berisi ratusan anak-anak. Tempat itu adalah panti asuhan milik propinsi maluku utara. Ya, si satpam yang baru kelas 2 SMU itu memang termasuk sebagai anak yatim. Yang oleh kantor saya dipekerjakan sebagai penjaga malam, lumayan buat tambahan uang hidup.

Ba’da shalat maghrib saya iseng nimbrung ke sekelompok anak kecil yang rupanya sedang membuat esai tentang puasa ramadhan untuk tugas sekolahnya. Murid kelas lima SD ini bener-bener membuat saya terkaget-kaget lantaran saya telah melupakan sesuatu yang sangat penting meski terdengar sangat sepele.

Saat saya membaca awal esai sih saya ndak merasakan apa-apa, maklum tulisan itu dibikin oleh anak SD, tapi saat pada bagian manfaat puasa saya menjadi termenung. Saya pandang wajah si anak, saya cari-cari di setiap lekuk wajahnya. “Engkaukah itu, Gusti? Yang bicara padaku?”

“Manfaat puasa di bidang sosial agar kita mampu merasakan penderitaan orang yang lebih miskin dari kita yang mungkin dalam kesehariannya harus berpuasa tanpa mengenal jadual tetap untuk berbuka”

Begitu kira-kira penjelasan dari sang anak kecil tadi. Ya… mungkin beberapa dari kita jaman SD dulu pernah menganggap fungsi puasa (secara sosial) seperti yang dipaparkan tadi. Termasuk saya dulu percaya sekali agama saya ini begitu hebatnya sehingga mengajarkan umatnya untuk ikut merasakan penderitaan orang lain.

Seiring waktu ternyata saya cuman seorang penghianat. Bagaimana tidak? Puasa tahun ini saja saya berbuka puasa dengan kolak pisang atau es buah plus buah kurma atau roti atau gorengan saja. Sengaja rtidak makan nasi lantaran saya cuman sekali makan besar. Nah atas nama kelancaran berpuasa dan tindakan sok preventif agar tidak cepet kelaparan saat berpuasa, maka jam makan nasi saya geser pas jam sahur. (Hal ini sering mengakibatkan saya gak nyentuh nasi sama sekali jika saya tidak terbangun pas jam sahur, mohon jangan ditiru, apa jadinya kalo semua puasa dg energi dari es buah dan gorengan thok??)

Betapa susahnya merasakan penderitaan orang lain. Kalo sampeyan ngeliat korban bom bali sampeyan cuman sedikit (atau banyak) merasa simpati jika bukan anda atau suadara anda, atau teman anda yang menjadi korban. Sehingga sampeyan cuman terkejut dengan berita bom itu dan mak degg sedikit di dalam dada lalu hati bertanya, sudah berapakah korbannya sampai saat ini?? Simpati yang ujung-ujungnya statistik macam begitu gak bakal menghasilkan apa-apa.

Nah, kita dikasih cara mudah untuk merasakan penderitaan orang lain. Ya, ikut merasa lapar kan gampang. Dari situ kita bisa ngerti perasaan orang yang gak punya bahan makanan (dg sebab apapun), tak punya duit atau tak ada yang ngasih makanan. Efeknya banyak, dari situ kita gak nganggep main-main kalo ada anak yatim yang kelaparan, korban bencana alam ngaku kelaparan juga kita gak nganggep itu dagelan, atau pengemis ngaku belum makan tiga hari gak bakal jadi lelucon di TV-TV kita lagi… (karena pada hakikatnya ndak ada yang lucu dg kalimat: “saya belum makan tiga hari…”)

Lalu saya? Lalu sampeyan semua? Di TV, di majalah, di radio, di koran saya pernah nemu tips atau menu makanan agar perut tak cepat lapar, ya sering disebut makanan penunda lapar. Atau sampeyan juga pernah baca tips agar kita gak melulu mikir lapar saat puasa agar kerja tetep lancar??

Ya, kebanyakan dari kita sudah emoh alias gak mau ikut merasa lapar lagi! Kebanyakan dari kita sudah berhianat!!! Kalo sampeyan??

NB: Matur nuwun buat Aa’ Gym atas ceramahnya kemarin lalu: “Kita wajib merasa malu jika kita tahu ada yang lapar sedang kita kekenyangan… kita harus malu!!”
3 comments
  1. yoyok said:

    Sepertinya saya juga khianat bang😦
    seharian di ruang ac..mana kerasa puasa ?

  2. chigi28 said:

    iya bang saya juga pengkhianat neh malu juga atuh moga-moga next Ramadhan dakuw makin sadar dan mawas diri amin

  3. chigi28 said:

    iya bang saya juga pengkhianat neh malu juga atuh moga-moga next Ramadhan dakuw makin sadar dan mawas diri amin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: