Ramadhannya Bang Pi’i

DISINDIR makin mirip dengan kolomnya Umar Kayam dimana sering absen lantaran si penulis (yang juga tokoh utamanya) sakit-sakitan, saya langsung semangat ba’da shalat tarawih ngacir ke kantor buat posting. Sodara-sodara dengan ini saya umumkan bahwa bang pi’i sehat, akan halnya kalo keliatan sering ambruk itu biasa saja… ha wong manusia kok!!!

Apa kabar ramadhan sampeyan semua??

Masih jadi bini kedua atau udah jadi prioritas utama sampeyan yang gak bisa diganggu gugat?? Saya belum. Badan yang sakit-sakitan dan dikompori nasihat dokter, saya sekali bolong puasanya. Ya gimana lagi kalo tubuh sudah tidak bisa diajak kerja sama puasa…

Balapan tadarus (membaca al quran) sama bini juga mulai terbengkalai lantaran kejamnya si obat tidur yang membuat saya angles mak leerrr tidur dengan pulasnya.

Dan saya jarang ngantor belakangan ini, alhamdulillah bos kecil memaklumi kondisi saya.

Sahur saya itu jan masih tipikal anak kos sekali lho! Kalo gak masak nasi goreng kornet campur aduk, ya makan roti tawar plus telor mata sapi, atau mie instan yang saya campuri macam-macam (tergantung kondisi). Mulai dari campur ayam sisa buka puasa atau malah campur sarden (mohon jangan dicoba!)

Tak lupa minum milo atau ovaltine hangat yang dicampur dengan sejumput kecil garam dapur! Ya garam dapur yang dicampurkan pada milo atau ovaltine terbukti sukses menaikkan tekanan darah saya dengan cepet. Makasih, pak dokter!!!!

Habis itu shalat subuh di masjid pinggir pantai. Saya selalu milih disitu lantaran habis sembahyang ada pengajiannya dan sampai pagi menjelang siang, tanpa alasan penghematan listrik lampu masih dinyalakan sehingga saya dan beberapa jama’ah lain bisa melanjutkan kegiatan dengan membaca quran sampai setengah tujuh. Pengalaman lalu saya sering diusir atas nama penghematan listrik, masjid setelah shalat subuh langsung gelap gulita lantaran lampu dipadamkan tak peduli ada yang tadarus atau tidak. Ndak salah juga sih si penjaga masjidnya, wong dia kan mau ngelanjutin tidurnya, ha kalo gak dimatikan sebelum dia pulang ke rumah pasti nanti ndak ada yang matikan.

Pukul setengah lima sore pas jam pulang kantor saya selama bulan ramadhan (biasanya jam lima sore) saya dan beberapa teman penghuni rumah dinas langsung menyerbu pusat jajanan di pulo ternate ini. Apalagi kalo bukan nyari jajanan buka puasa dan lauk makan malam. Jajanan nasional maupun jajanan khas maluku utara ada disini dan sampai bingung saking rakusnya kami.

Setelah puas membeli jajanan kami balik ke rumah dinas dan mulai ribut-ribut memasak nasi dan merebus air.

Pas beduk magrib, kami langsung menyantap jajanan pasar yang kami beli dan tak lupa meneguk teh manis karena dianjurkan berbuka dengan yang manis (sayang bini saya gak ada pas buka jadi saya gak bisa berbuka dengan yang manis!! halah!!). Setelah shalat magrib saya malas untuk langsung makan besar… mending glethakan (berbaring) di depan TV menonton acara jejak petualang di sebuah stasiun TV (yang pastinya buat blogger2 di indonesia bagian barat belum berbuka tho??)

Tepat jam setengah delapan malam WIT saya sudah ngacir ke masjid buat siap-siap shalat tarawih dengan baju koko saya yang legendaris itu. Legendaris disini maksudnya terkenal kekusamannya dan ke-mbadhusan-nya!!

Habis itu baru makan besar (bener-bener makan besar) dan dilanjutkan dengan tadarus sebentar lalu tidur lagi.

Wah, bagaimana dengan puasa temen-temen saya sak jagat ya??? Pasti ngibadahnya gak pernah lat (telat), gak kayak saya ini yang gak bener-bener dalam ngibadah…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: