Selalu Untungnya Orang Jawa

Kali ini Paijo ngobrol dg Koh Liam. Malam belum begitu larut, masih kemerahan meski sudah jam 8 malam (ternate sih!). Koh Liam ini kenalannya Paijo, sejak sebulan yang lalu. Dia baru datang ke ternate. Nerusin toko peninggalan pamannya yang sudah meninggal. Koh Liam yang muallaf ini sangat tekun beribadah, Paijo kagum dg semangat dan ghiroh yang dimiliki Koh satu ini. Terjadilah obrolan sore hari menjelang malam sehabis makan seporsi sop konro di pinggir pantai ini.

Koh Liam (KL): “Jo, menurut kamu, filsafat selalu untung-nya orang jawa itu gimana?”

Paijo (P): “Waduh ada apa ini sore2 gini ngobrol rasial begini? kalo filsafat itu insya Allah selalu saya coba pegang…”

KL: “bagusnya dimana itu, jo? tidak ekonomis, politis dan aplikatif!! hasilnya ya itu orang jawa gak kaya2… miskin terus! coba liat orang2 saya di seluruh dunia ada dan satu tipe. TEKUN! memang gak semua sih, tapi bandingin sama orang2mu. dikit2 merasa untung… kaki patah ketabrak sepeda roda tiga saja masih sempet ngomong “untung baru kaki yang patah, cuma satu lagi!!” itu kan bodo!!”

P: “Hehehehe! kejam bgt sampeyan ini… jgn gebyah uyah alias menyamaratakan begitu. Sudah jarang lho orang jawa yang begitu Sayang sekali memang, orang2 macam itu tinggal sedikit!”

KL: “LHO?? kamu malah gak seneng orang2mu gak gitu lagi tho, jo? Logikanya dimana?”

P: “Gini, Bung! merasa selalu untung bukankah ibarat ber-hamdalah setiap saat? Dan kalo sampeyan amati, orang jawa make filsafat itu kan cuma kalo lagi kena bala, musibah, celaka, rugi atau sial saja tho? Kalo ada yg ngomong, Untung rumah kita cuma kebakar separo, liat tuh tetangga sebelah! habis-habisan dimakan api!! Kalimat macam gitu kan cocok marcocok dg nyuruh kita ngeliat ke bawah kita dan bukannya ndongak ngeliat yg diatas kita terus tho? agar kita lebih bersyukur?”

KL: “Ah yang bener? jangan2 itu akal2mu saja, jo. yang gak mau orang jawa dihina-hina… Apa filsafat macam itu gak bikin orang males?

P: “Gak no!! Gini kalo masalah hasil kerja keras orang jawa malah selalu ngerasa seharusnya bisa dapet lebih!! Dan kalo filsafat orang jawa bikin males, kenapa tukang coto makassar tadi itu asalnya dari banyumas? tukang nasi goreng dari lamongan? padahal ini ternate lho?”

KL: “Iya deh… tapi kamu penempatan ternate itu untungnya apa, jo? Disamping apa-apa mahal, kalo mau mudik butuh dana banyak, panas, sempit dan gak ada cewek cantik. Apa, jo?”

P: “Hush!! Bandingin sama penganggur, sama orang cacat yg gak bisa dapet pekerjaan, sama korban perampokan yg dibuang di jalan tol, sama korban tsunami aceh, apa saya gak jauh jauh jauh jauuuuuuuh lebih beruntung? Dan tentang cewek, kalo saya gak penempatan sini apa bakal saya ketemu sama si Nur calon istri saya itu?”

KL: “Ya.. Aku sekarang tahu cara kerja otakmu…. Eh, Mba’ Nur kantornya sekarang di Gorontalo ya, jo? Kapan nikahnya?”

P: “Insya Allah tahun ini….”

Gusti, buatlah hamba selalu pandai bersyukur… Karena apa yang tampak baik bagi hamba, belum tentu baik menurut panjenengan, Gusti! Alhamdulillah, Gusti! HP saya tinggal satu.. uang yang saya gunakan buat beli pulsa jadi jauh berkurang!

2 comments
  1. chigi28 said:

    what a wise post, nice bang

  2. bahtiar said:

    bola bali wong jowo🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: