Duh Gusti….

Duh Gusti….!

Apakah Gusti yang tadi negur saya? khutbah jum’at tadi bener2 bikin saya gak kerasan ngapa2in. di dunia ini yg saya sudah tahu amat singkat, kok saya selalu sok sibuk. sok sibuknya itu buat apa?

Waktu, Gusti! Waktu! Betapa banyak waktu saya sia-siain. buanyakkk bgt diantara sedikit waktu yg saya punya. Coba pikiran saya hampir seluruhnya mikirin menungso saja. mulai dari calon istri, keluarga di jawa, anak2 asuh saya, temen2 kantor saya, makanan, minuman, hiburan. itu semuanya rak cuma kebutuhan menungso yg paling dasar tho Gusti? Saya ini hidup sudah dua dekade lebih lho belum berubah jadi apa2. Pancet saja begini.

Makin lama bukan makin tunduk, malah makin ndongak! tak bisa juga jadi yg terpuji malah makin rajin mencaci… Oalah, Gusti! Maafkan saya!

Jatah waktu saya yang singkat, yg artinya kegiatan yg bisa saya lakukan juga terbatas kok ya tega2nya saya ini sio-sio dg bicara yang penting. sering sekali tiap kalimat saya bersama temen2 saya tambah2i “geblek”, “goblok”, anjrit”, “sialan” atau “kurang ajar”, Gusti! itu kan sehina-hina nya menungso bicara tho? Tiba2 saja saya kangen masa kecil saya, saat saya ngomong kasar, Ibu saya selalu siap sedia memarahi saya…

Duh Gusti…. Saya juga meski sadar waktu itu bentar doank kok ya masih saja ngurusi masalah2 yg sudah lewat. dan bukannya ngikhlasin saja. perasaan benci pada temen yg pernah berhianat kok ya masih saya inget saja. perasaan kecewa gagal kawin. perasaan ditolak dg kasar saat mo utang uang buat nengok ibu di kampung. atau memori indah bersama mantan kekasih kok ya masih saja saya simpen tho, Gusti? iya kalo abis inget itu saya terus bersyukur dg apa yg saya terima dan memaafkan semua kekhilafan orang lain di masa lalu, kalo nggak? seringnya kalo inget kelakuan jelek temen2 saya, saya dalam hati nyupatani, ngumpat, walau kecil…. tapi tetep dosa tho, Gusti?

Sekali lagi bimbing saya, Gusti! kasih saya Ibu-ibu baru yang bisa ngawasin saya! nempeleng saya kalo nyangkem gak bener, ngumpat, atau teriak2 anjing padahal saya berhadapan dg menungso seperti saya juga….

Duh Gusti! Nyuwun agenging pangapunten…. mohon maaf sebesar-besarnya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: