942 BC

Gairah untuk berolah raga rupanya mulai tumbuh di kantor saya. Biang keroknya siapa lagi kalo bukan tenaga-tenaga muda yang selalu miris melihat kondisi tubuh senior-seniornya yang berperut tak proporsional (untuk menghindari penggunaan kata “buncit”, pen), dan nafas yang cuman satu-dua tiap kali naik tangga kantor.

Kebetulan olah raga yang memungkinkan untuk dilakukan sering-sering ya cuman badminton. Hal ini dengan pertimbangan melakukan lomba balap kuda akan membutuhkan banyak dana dan akan sangat merepotkan. (lagian siapa yang mau pacuan kuda?)

Dengan sistem urunan, mereka akhirnya menyewa lapangan badminton dan bermain seminggu sekali. Lama-lama jumlah anggotanya makin banyak dan mereka berhasil menarik beberapa senior untuk ikut nimbrung di lapangan bulu tangkis mulai jam 7 malam sampai setengah dua belas malam. Ya kalo gak mau main ya minimal urun sumbangan lah buat air minum atau sewa lapangan. Rukun kan??

Layaknya atlit kagetan, tiap kali sehabis main badminton, keesokan harinya bisa dipastikan ada saja yang telat ngantor dan hampir semuanya ngantor dalam keadaan muka nyengir-nyengir sakit. Ya, punggung keplintir lah, tangan keseleo-lah, stamina habis lah, ngantuk dan sebagainya!

Saya yang beberapa kali dipaksa ikut bergabung selalu saja bisa berkelit, ya… saya malas berolahraga kalo paginya saya harus pegel-pegel dan ngantukan… (padahal memang malas berolahraga ding!!) Sampai akhirnya saya gak ada yang ngajak-ajak lagi. Sejak dulu saya memang gak pernah eksis di dunia olahraga!!!

Semakin membengkaknya jumlah anggota 942 BC* ini, menyebabkan jumlah yang gak seimbang lagi antara jumlah pemain dengan kapasitas lapangan. Lantaran ajang olah raga ini sebagai iseng-iseng-tak-berhadiah dan tidak sedang mengincar suatu prestasi apapun dikancah olahraga, maka tidak ada yang keberatan saat diputuskan bahwa permainan bulu tangkis semuanya dilakukan secara ganda, bukan tunggal!!**

Namun meski saya tak pernah keliatan di lapangan bulu tangkis, toh saya ada gunanya juga (buat saya sih, entah buat teman2 saya itu). Saya ngutak-atik gambar menjadi logo 942 BC seperti yang tampak di atas.

Semoga dengan semakin banyaknya fiskus atau petugas pajak yang giat berolahraga, mereka mampu merubah image petugas pajak yang buncit-buncit seperti saya ini. Hehehehe….

* : 942 BC yang dibaca KPP Ternate Badminton Club, angka 942 adalah kode kantor yang dapat dilihat dari digit ke-10, 11, 12 dari Nomor Pokok Wajib Pajak saudara-saudara (bagi yang punya lho ya), kebetulan angka 942 adalah kode kantor pelayanan pajak ternate.

** : Karena itu 942 BC mempunya motto “you’ll never play alone” seperti yang nampak pada logo di atas.

9 comments
  1. sefawkes said:

    hehehe wingi sore aku tas menang bang😀 minggu depan final, dungakno yo ben dadi juara hahaha

  2. Moes Jum said:

    Bang, kalo perut buncit dan males olahraga mending catur, remi, gaple, atau karambol … enak lungguh thok!

  3. yoyok said:

    pangkat kopral,
    perut jendral

  4. Hedi said:

    Yg seru logo dan motto KPP-nya…
    Logo modifikasi NBA, motto modifikasi Liverpool, bisa aja abang ini😀

  5. Bangsari said:

    waduh mas, saya ngiri… disini saya susah banget cari teman badminton. masalah waktunya itu lho…

  6. tito said:

    walah, bang pi’i emang kreatip. Logonya asik!

  7. Apriliana said:

    lha gmn ga perut buncit, wong biasane abis badminton njuk mkn2 dulu…. ya tho?

  8. wku said:

    logo-ne blesteran pakde?

  9. bagonk said:

    persis banget seperti di temoat kerja saya… menyewa lapangan badminton utk dipakai rame-rame…

    saya gak ikut tentunya… males… enakan pulang ke rumah…😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: