Saya, hujan dan orang-orang gila

Saat Endonesia lagi kekeringan akibat musim kemarau, ternate malah tak henti-hentinya diguyur hujan. Ndak 24 jam sih, cuman timing-nya itu lho kok ada-ada saja. Pas mau berangkat ngantor eh digrujuk mak byuur… Jadi nuwun sewu bapak kepala kantor yang ngantor pake mobil, saya kan cuman pake motor jadi agak telat lah yao!!*</span
Jam sembilanan ujan mereda… dan seperti daerah timur endonesia lainnya matahari bersinar terik. Disinilah peran AC dalam penerimaan negara sangat penting**, ning serba salah juga sih, baju celana yang anyep (antara basah dan tidak) lalu ditiupin angin dari AC (air conditioner atau air cooler? sebuah anekdot ndak mutu dari temen saya), hasilnya?? Badan nggreges!!! Hidung meler

Nah tiba saatnya jam makan siang eh hujan kok turun lagi. Pesan bini yang bilang: “dont forget drink decolgen, yes bang!!” bikin serba salah… ha wong dari pagi belum nguntal makanan apapun je! Jam satu kurang, tanpa perlu aba-aba selain berhentinya hujan, saya langsung memacu sepeda motor temen saya buat makan siang.

Saya sempetin buat ke rumah sebentar ambil obat flu sehabis makan, lha kok pas saya mau keluar rumah untuk kembali ngantor hujan turun lagi…. (maaf saya akan mengulang kalimat yang sama) Jadi nuwun sewu bapak kepala kantor yang ngantor pake mobil, saya kan cuman pake motor jadi agak telat lah yao!!

Jam dua kelewat agak banyak, baru saya nyemplak motor lagi meski joknya basah, baru memacu sekitar 500 meteran dari rumah eh ndilalahnya ujan mak bress diwutahkan (ditumpahkan) dari langit. Terpaction eh terpaksa saya mbalik untuk nyari tempat ngiyup. Saya menclok di halte.

Disitu rupanya ada laki-laki berbaju rapi (sedikit basah juga) yang membawa map yang belakangan saya tahu isinya cuman tumpukan koran bekas. Karena pada dasarnya selain diciptakan sebagai makhluk sosial, saya juga diciptakan sebagai makhluk yang banyak cakap, maka saya ajak ngomonglah dia.

Wah jan… gimana ya.. musim hujan bikin susah!!” saya iseng membuka percakapan.

C*** M**!! (umpatan khas timur) Ngana (kamu) ini! Ngana ndak tau kalo sekarang ini musim kemarau??”

“Iya sih… tapi ternate kan ndak kenal musim…” jawab saya meski masih terkaget2 dengan amarah dan umpatan mas-mas tadi.

“Dan… bung! Ngana ini kan makan beras… coba kalo ndak ada hujan bagaimana petani mau tanam padi hah? Bersyukur donk kalo hujan!!!”

“Hehehe iya… iya… tapi kan di ternate tidak ada areal persawahan?? Jadi hujan gak hujan ya gak ngaruh ke produksi padi donk?” saya tetep ngeles dan mulai banyak prasangka dengan mas-mas satu ini.

“Woooo… sekolah ndak sih ngana ini?? Kalo ndak ada hujan, bisa kering lah laut… Trus nanti air sungai mau ambil dari mana kalo laut kering? Gak ngalir kan… Trus lahan pertanian di pegunungan bakal jadi apa kalo ndak ada air yang ngalir dari laut ke sungai???”

Oke… oke… saya ngerti sekarang! Setelah diamati lebih seksama, orang yang saya ajak debat ini orang gila rupanya. Sepatunya berlainan, dan benda yang saya kira nametag ternyata cuman bekas bungkus extra joss!!! Itupun dikalungkan pake tali rafia!!! Saya reflek megang kunci motor buat jaga-jaga untuk kabur kalo-kalo si mas-mas ngamuk.

Tanpa saya sadari dari gang kecil sebelah kiri halte mucul sesosok ibu yang berdandan seperti tipikal orang gila standar. Baju dekil menghitam, muka cemong, rambut acak-acakan dan bau luar biasa. Ibu itu rupanya sudah agak lama ada di sebelah saya sambil jongkok mencabuti stiker-stiker yang ditempel di halte!!

Saat saya amati beliau eh tiba-tiba beliau memberi tanda dengan bahasa isyarat yang artinya laki-laki yang berbaju rapi disebelah saya adalah orang gila…

Oke! Cukup!! Saya hidupkan sepeda motor dan berlalu meski hujan belum reda….

Teriring kekaguman saya kepada Emha Ainun Nadjib yang selalu dengan kesabaran dalam menghadapi orang gila.

* : Saya memang tidak gaul, mosok jaman sekarang masih pake istilah “lah yao!!” sih?? Tren kalimat “gitu loh” saja hampir lewat….
**: Saya pernah mendapat cerita teman sejawat yang kantornya membeli pendingin untuk setiap ruangannya namun tak pernah dipakai lantaran daerah tersebut terkenal bersuhu dingin. What a crap!!!!

8 comments
  1. yoyok said:

    Secara gitu looh !

    eis cape deeh…

    nah, setahu saya, sekarang itu yang lagi ngetrend

  2. nengjeni said:

    enaknya di sana udah ujan ….
    di bogor masih kering kerontang .. puanas jan….

  3. tito said:

    itu ketemu beneran sama orang ngalungin extrajoss pake tali rafia? Itu baru cerita. Kalau ketemu lagi cerita ya pak!

  4. Moes Jum said:

    Wahh kenapa sampeyan gak nanya nomer sekaliyan Bang?? Tapi itu orang kayaknya bukan gila tapi justru orang yang bisa bersyukur (susah lho cari yang kayak gini)

  5. Yati said:

    kek na sama deng balikpapan dang…hujan terus….
    ngana ini…nda basukur dikasi hujan…

  6. phetot said:

    bijimane seh om..?? udeh tau ntuh orang gila malah di ajak ngobrol… sama gilanye kali sama si om😛 he he he he killing om.. upst kidding🙂

  7. bagonk said:

    hahaha… kocak abis…
    situ koq bisa-bisanya nggak nyadar dari pertama kali ketemu…🙂

  8. Maria Luz said:

    La la la la ninggalin jejak aja 😙

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: