Sumuk ning umuknya dasi…

Jadi inget cerita di kolomnya Umar Kayam tentang kisah orang kantoran indonesia tahun 90-an yang mau tampil keren (standar barat) namun terhadang oleh sumuknya cuaca indonesia membuat dasi sebagai pencekik leher dan penyebab rasa sumuk.

Dasi, sebenarnya siapa sih yang menetapkan dasi sebagai standar formalitas busana? SEbal saya… saya ini sebenarnya punya impen-impen (impian) minimal endonesia itu kayak india yang pejabatnya masih banyak yang mengenakan busana tradisional mereka. Makanya saya seneng kalo hari jumat tiba karena saya diharuskan mengenakan baju batik untuk ngantor. Kalo ada bule datang ke endonesia bisnis sesuatu, itu wajar… wong memang dasi berasal dari mereka kok. Kita sebagai tuan rumah seharusnya gak lalu kaget dan ikut-ikutan make dasi.

Tapi sekali lagi itu cuman impen-impen…

Dasi, belakangan mencolok mata mripat saya. Ya semenjak bos baru kantor saya berkuasa duduk di singgasana, bos-bos kecil digalakkan lagi dalam hal mengenakan dasi saat bekerja. Akan halnya pegawai bawahan ya ndak usah.. disamping nanti susah mbedain yang mana yang bos dan yang mana yang bukan, toh nanti malah pada demo merasa haknya sebagai manusia dilanggar cuman gara-gara diwajibken pake dasi.

Indonesia kan panas, bung…

Kantor saya sebenarnya contoh yang baik dalam hal penghematan listrik yang sekarang mulai gak galak lagi penggalakkan hemat listriknya. Dulu kan sempet bos negara ini perintah agar instansi di indonesia sebisa mungkin mengurangi penggunaan listrik bahkan sampai nyuruh agar nyalain AC dengan temperatur minimal 25 derajat selsius saja. Meski perintah itu gak digubris banyak pihak, toh kantor saya dengan taat melaksanakannya dengan cara tidak menambah jumlah AC split meski kantor dirasa sangat panas.

Kebetulan ruangan seksi saya adalah ruangan server yang mau tak mau menjadi ruang yang paling dingin sekantor. Kebetulan bos kecil di seksi saya itu perokok berat ditambah tak tahan dingin. Makanya dia minta satu meja lagi yang ditempatkan di luar ruangan seksi saya untuk tempat duduk beliau. Namun belakangan (semenjak SUPERKADAS = Surat Perintah Pake Dasi) beliau malah lumayan sering bercokol di dalam ruang saya. Usut punya usut bos kecil itu kesumuken alias kegerahan….

Apalagi Indonesia timur jan… panase poll!!!

Nah, seberapa cintakah sampeyan dengan dasi?

6 comments
  1. tifoso said:

    jujur, menurut saya pakai dasi itu kelihatan lebih rapi dan “keren”…
    tapi jelas tidak untuk dikenakan di ruangan yang hawanya panas ya… itu namanya menyiksa diri…πŸ˜›

  2. Mbilung said:

    Ha kalo nganggo dasi tapi ndak pake kemeja kan ndak sumuk to Bang?!

  3. deppe said:

    sejujurnya daku sangat cinta sama Dasi..daku gak rela kalo dia kawin lagi….
    (Dasi Ratnasari, toh?)

  4. terapikomik said:

    Dasi kuwi gunane opo, toohhhhh? Nggak berguna!

  5. ipoul_bangsari said:

    saya juga tersiksa gara-gara dasi. sumuk dan gatel…

  6. puput said:

    sayah suka dasi kalo yg make Avril lavigne..huahuahuahua..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: