Jaman Edan…. cuk!

“Ediaannn! Edan tenan, pi’i!!!”

“Weh… ada apa ini kok ujug-ujug mak gedebuk kok sampeyan ngedan-edanke saya lho” sungut saya terheran-heran.

Teman saya yang mengedan-edankan saya ini ternyata lagi browsing internet plus nonton berita kriminal. Saya cuman ngikik geli sendiri. Mosok dia ngajak YM-an cuman buat ngasih tahu kalo isi berita kriminal itu sadis-sadis semua. Kan ndak mecing!! (matching!!)

“Ya jelas no, dul… ha wong berita begitu memang dicarikan yang sadis-sadis… makin sadis kan makin ratingnya nyundul langit. Ha kalo yang ditayangin itu kisah mbok jah yang jajanan pasarnya di curi anak-anak SD tempat dia mangkal berjualan kan malah aneh!”

Buat saya, menangi (mengalami) jaman edan ndak kudu sambil nonton berita kriminal kok. Sehari-hari saja kita bisa nemuin hal macam begitu. Saking edannya, banyak dari kita nyolong namun gak ngerasa nyolong. Banyak lho! Mungkin judulnya saja beda, fee, ongkos lelah, uang kewajaran, uang sabun atau (yang paling ngetren) uang rokok! Namun toh isinya sama tho?

Suatu hari saya sedang ngobrol (sebenarnya bukan ngobrol, wong lebih menjurus ke penyuluhan kok) dengan persatuan tukang borong bangunan. Disitu saya sempat menyinggung tentang usaha pemerintah memberantas KKN. Tak disangka kok saya malah diketawain orang satu gedung. Ndak ngerti saya…. Selesai acara, teman saya yang super skeptis bilang: “Pi’i, kalo tanpa ngasih uang sabun atau uang rokok, apa mereka2 itu bisa idup dan dapet proyek mbangun ini-itu??”

Ini baru masalah proyek, belum lagi masalah fiskal secara keseluruhan, apalagi ngobrolin anti KKN secara global di jaman sekarang ini.

Tengok juga kebudayaan baru di dunia ini. Nggosip! Nggosip menjadi salah satu produk yang benar2 menghasilkan dan menjanjikan. Bahkan bintang-bintang tenar (yang tentunya takut juga digosipin) malah ikut-ikutan jadi presenternya. Dan itu, saat NU mengharamkan acara gosip, hehehehe malah ditolak mentah-mentah, mungkin dalam batin tiap orang isinya begini:

“Piye ya? Yang ngomong NU je! jelas kalah kalo debat dan yang jelas mereka mengajak ke kebaikan, ning acara gitu2an kan keren… ha mbok kalo mau ngelarang kan sejak dulu kenapa sih?? Kenapa juga kudu sekarang??? Akan halnya perasaan seleb yang digosipin, itu kan resiko dia, jadi artis ya kudu siap digosipin… Fatwa? Tak uk uk yaaaaa…..”

Jaman yang aneh memang. Saat israel nyerang terang-terangan ke palestina dan lebanon pada diam namun saat Indonesia ngurusin timor leste yang lagi panas, indonesia dianggap penjajah. Jaman yang dimana Saddam jadi ikon hero dan penjahat secara bersamaan, namun orang sekelas ariel sharon malah dianggap vokalisnya peter pan oleh ponakan saya yang kala itu berkaus saddam husein.

Mbuh mbuh ora weruh sajalah saya ini. Untuk merubah dunia saya jelas ndak sanggup sendirian. Mau gotong royong ngubah dunia kok harus punya organisasi. Ha makin banyak organisasi kan makin gak bersatu. Bubarkan forum ini dan itu, persatuan anu, gerakan kae lan kuwi, front “iki aku lho” dan partai ini itu… niscaya manusia malah bersatu, bagaimana enggak? Ha wong wadahnya gede banget lho.. Tapi apa bisa? Prekk!!

Yang akan saya lakukan ya ngugemi (ngurusi) yang bisa saya urusi dengan penuh rasa tanggung jawab. Siapakah itu? Keluarga saya dan lingkungan sekitar saya… Sekali lagi, mari mulai dari yang kecil!!!!

Zamane, mas, zaman edan

Edan tenan zaman semono

Semune katon katinon kawistoro

Jan jane zaman padudon

Zamane, mas, zaman padudon

Podo dene zaman banjure

Banjir tangis banjir bandang kang sinandang

Zamane, zaman, wis zamane

Heh manungso podo sadulur

Podo sadulur jo podo tawur

Tarlen amung amemuji do sing podo rukun

Rumekso paseduluran tumrap ing bebrayan

Jo ngono ojo ngono

(Pokoknya tidak ngono lho)

Jaman Edan – Sujiwo Tejo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: