Elek-elek motor dewe

Beberapa bulan lalu saya kan sempet postingan tentang kehidupan saya selama di ternate sebagai walking taxman tho? Nah kisah ini berlanjut.

Saya beli motor, sodara-sodara!!! Dengan simpenan duit sisa-sisa makan dan ini-itu terkumpul juga keberanian membeli motor. Jan miskin tenan aku iki. (Matur nuwun, Gusti) Kebetulan ada teman sejawat di kantor sebelah yang pindah tugas ke jawa karena mendapat beasiswa melanjutkan kuliah di undip semarang. Nah motornya saya beli.

Napa? ya sebagian barang-barang saya memang bekas kok. Handphone saya bekas, saya beli di pinggir jalan saat hendak menyantap coto makassar eh ada yang butuh uang cepet, ya saya beli. Baju ngantor saya juga ada yang bekas jaman kuliah. Nah apa salahnya petugas pajak beli motor bekas??

Ada yang menanggapi positif kejadian saya membeli motor, ada juga yang sinis. Bayangkan, ada yang bilang motor saya ini harganya lebih murah dari handphone baru miliknya!!!

Menghibur diri ya satu-satunya cara dengan semaur (njawab): “Ha berarti saya kan lebih pinter nawar harga tho? Ha wong dengan uang yang sama, sampeyan cuman dapat hape sedang saya dapat motor je!!!” Hahahaha….

Namun temen saya itu gak menyusahkan saya kok. Karena kebanyakan kenalan saya malah pada menyambut “motor-bekas” baru saya itu dengan gembira… Banyak yang bilang: “Nah gitu biar makin rajin silaturahmi kesana-kemari…”

Menyambut Isra Mi’raj, saya jadi kelingan kisah nabi Muhammad yang berkendara buroq lho… Ah motor saya ini karena jeleknya saya mau kasih nama si buriq ah! Apa-apa memang kudu dikasih nama… (tanya bini saya!!)

Bulan depan semoga saya gak telat melunasi kekurangan uang pembelian motor ini. Ra nduwe duit ra sah isin… Sugih tanpa banda!!! (Gak punya uang gak usah malu… Kaya tanpa materi)

4 comments
  1. luthfi said:

    salut ….. kalo di jawa sdh bbrp bulan ini di kantor2 dinas lagi musim arisan kendaraan, biasanya pke lelang dengan sistem tertutup. Jadi bukan lelang terbuka yg biasanya menang2 harga dgn teriak2. Ini cukup tulis di kertas aja, nanti siapa yang lelangnya pling tinggi, itu yang menang (dpt motor duluan)

  2. Mbilung said:

    Lha…kita sama-sama “penggemar” barang bekas. Tapi anehnya yo Kang, kok aku ora tau nemu tukang barang bekas sing asal Banyumas?

  3. yoyok said:

    Bang pi’i motornya dibaptis aja
    pake sampanye gitu

    itu loh yang sering orang2 bikin kalo ada kapal baru

    Saya namai motor ini “buriq” terus ‘praang !’ botol sampanye nya dipecahin
    terus motornya dilepas kejalanan..bruum !

    terus horee pada tepuk tangan

  4. sefawkes said:

    horeeeeeee!!!!! bang pi’i punya motor…ati2 lho bang, jangan2 tiru mas rossi :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: