Saya takut bila sendirian…

Gugatan terbuka buat seseorang yang malah berusaha menggoyahkan saya!

Boleh lah bilang kalo saya agak-agak idealis, dan memang kita kudu ideal kok dalam hidup ini. (Nafas kan idealnya pake idung tho?? Halah). Terlahir sebagai individu gak ideal maka perjalanan ini mencoba modar-modaran menjadi mendekati ideal.

Apapun bakal dilakonin demi menuju idealisme. Kang mbilung misalnya, demi dapur ngebul dan sebagainya, prinsip mangan ora mangan asal ngumpul dia tinggalkan. Pengertian ngumpul di atas lebih sebagai ungkapan bersatu dalam suatu tempat dalam satu waktu, bukan yang berarti rukun atau guyub.

Juga saya, sejak jaman kuliah bergaul dengan banyak orang tak membuat saya lantas berusaha memanfaatkan pergaulan saya untuk sesuatu yang sebaiknya dibiarkan saja. Kepergian saya ke ternate contohnya, banyak yang nyeletuk: “kenapa gak minta tolong sama si anu biar kamu gak terlalu jauh dari jawa??”

Beberapa orang yang bilang begitu bahkan selalu membungkus lidahnya dengan kalimat kejujuran yang menyala. Bayangkan, seseorang yang teriak anti KKN mengucapkan kalimat tersebut pada saya… Saya jadi mikir, jangan-jangan selama ini saya (dan banyak orang lainnya) ndak ngerti apa yang diteriakkan…

Mungkin dia ngerti singkatan KKN namun gak ngerti maknanya…. Atau jangan-jangan ada pola pikir KKN itu jahat, keji, haram kecuali untuk alasan tertentu demi kemaslahatan pribadi dan lingkungan… Haiyah!!

Belum lagi masalah duit. Coba mbok sampeyan duduhi uang pada teman-teman saya, kalo toh ada yang nolak pemberian uang, paling banter mereka nolaknya klecam-klecem garuk-garuk kepala yang tak gatel dan ber dehem gak jelas…dengan nada lirih pula…

“Mmmmm… Anu… Ndak usah deh pak, kayaknya… mmm… gak ada biaya administrasi sih sebenernya…. Tapi… hehehehehe… anuuuuu” Lalu suaranya menghilang dan memang tidak dimaksudkan untuk diselesaikan.

Apa saya ini kaya?? Mbok tanya orang-orang, saya ini ngantor masih pake baju yang saya pakai jaman kuliah dulu. Dompet yang apek itu isinya cuma angin, ada sih beberapa ribu ning ya cuma sekedar buat makan sehari-hari. Makan sehari dua kali, kemana-mana outfitnya cuma kaus oblong dan celana pendek setangah tiang dan sendal. Jalan kesana-kemari di ternate yang panas. Dan saya juga pingin kaya lho. Tapi saya malu sama keluarga saya kalo-kalo sampai ngelakuin cara yang gak diperbolehkan demi mencapai klangenan saya…

Ini gugatan!! Ini gundah gulana saya selama ini!! Jangan sampeyan kira yang korupsi itu cuma petugas pajak. Kalo boleh ngawur, pengertian korupsi menurut saya itu adalah suatu penyalahgunaan barang atau hal lainnya yang seharusnya diperuntukkan untuk kepentingan negara namun tidak dilaksanakan sebagaimana mestinya.

Gawat tho? Pengertian di atas berarti memasukkan kegiatan buang sampah sembarangan setelah disediakan tempat sampah sebagai tindakan korupsi. Saya percaya sesuatu yang besar berasal dari hal yang kecil, sebagaimana saya berasal dari sel yang membelah-belah terus…

Ibu saya seorang guru, beliau cerita kalo korupsinya guru (selain waktu) ya ngambil buku dari penerbit yang ngasih bonus paling banyak… Lalu kalo buku itu gak lengkap sang guru menyuruh agar beli buku pendamping juga. Karena katanya, jangan puas dengan satu buku, buku itu ciptaan manusia, banyak kekurangannya… bla.. bla.. bla.. adol abab kabeh!

Saya dulu juga tukang kutuk sana-sini. Hal-hal yang saya kira gak sesuai dengan peraturan langsung saya teriakin. Sekarang saya malas teriak. Semakin saya teriak semakin saya mikir, saya gak tau apa masalah orang lain sehingga saya harus ngutuk mereka.

Misalnya, saya dikutuk sampeyan dibilang tidak membela kepentingan negara dalam satu hal, lalu saya denger suara sember sampeyan. Saya berusaha memperbaikinya, namun saya kebentur berbagai hal yang sering disebut birokrasi. Sampeyan tahu birokrasi?? Birokrasi itu ibarat lapisan bawang merah. Bayangin… birokrasi yang salah bisa saja disokong oleh birokrasi yang benar… padahal birokrasi yang benar tadi itu didukung oleh birokrasi yang salah dan begitu seterusnya.

Apapun yang saya lakukan dengan berbagai kesulitannya toh sampeyan gak liat tho? Sampeyan ndak salah juga kalo gak brenti maki-maki saya karena semenjak dimaki kok ndak ada perubahan juga. Duh enaknya jadi orang yang gak tahu…
Saya marah! Tapi gak ada artinya!!! Sampeyan yang banyak ilmu (ngakunya) mbok gak usah nuding-nuding saya yang macem-macem… Ngadu ilmu kok cuman mau nambahin track record jadi juara debat cap tiga duren lho. Mbok sampeyan debat saya seribu kali gak bakal ngerubah apapun kalo menurut cita-cita sampeyan yang mau merubah indonesia.

Saya bukan bangsa Indonesia! Saya cuman sendirian… kenapa sampeyan cuman ngutik-utik saya padahal saya ini sejalan dengan sampeyan??? Banyak rekan-rekan kerja saya yang meski kerja di lingkungan yang uangnya mbanyu mili (uang bagaikan air di sungai) namun berusaha tetep istiqomah dalam bekerja lho…

Ibaratnya mereka itu kayak lilin di kerajaan kegelapan dan sampeyan itu ledakan bom atom di kerajaan terang benderang. Seterang apapun cahaya yang sampeyan punya gak bakal ngalahkan kerajaan kegelapan selama sampeyan masih di luar kerajaan itu! Biarlah saya bercita-cita jadi lilin saja, yang panasnya gak begitu menyengat namun minimal bisa ngasih arah dalam gelap…

Biar saja saja bercita-cita, kawan, kita sejalan kawan….

Dan meski kau mencaciku, sungguh aku gembira, dengan adanya dirimu, aku tenang karena minimal aku tak sendiri. Ada engkau di seberang jalan sana, meski beda…kita searah!

1 comment
  1. Deppe said:

    bener, mas…
    korupsi gak cuma soal duit..
    lha make internet kantor buat kepentingan pribadi kayak daku ini juga korupsi lho…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: