Malaria: teman atau lawan?

Tipe manakah anda? Orang yang ketakutan setengah mati dengan kesehatan anda? Sehingga benci melihat orang makan dengan tangan? Yang menganggap untuk sehat harus mau menderita? Sehingga rela seumur hidup tidak melakukan banyak hal yang menyenangkan demi kesehatan?

Kayaknya saya bukan golongan itu. Bagaimana tidak? Wong dokter saya saja tadi siang marah-marah ke saya. Ceritanya begini, saya ini kan pengidap malaria (jenisnya malaria tropicana, meski saya juga kena malarindu tropikangen). Nah malaria itu bisa kumat meski sudah lama tidak sakit. Penyebabnya? Makan gak bergizi alias malnutrisi dan juga tidak teratur. Juga kurang istirahat yang menyebabkan kelelahan. Malariawan dikit-dikit sakit…

Nah, saya berkunjung ke dokter langganan saya di pulau ini tadi pagi. Badan saya nggreges dan pegel-pegel semua, lidah pahit hingga gak doyan makan, agak demam dan sakit maag yang kelewatan. Berikut obrolan saya dengan dokter itu.

“Mas… weh… kumat lagi, banyak kerjaan tho?” tanya beliau.

“Iya… lumayan…”

“Kan sudah saya bilang, istirahat yang cukup… jangan terlalu ngoyo… makan yang teratur dan bergizi…”

“Iya dok…ning saya ini bandel je…” jawab saya.

Ha sudah tahu kalo masalah bandel sampeyan itu. Ini ngomong2 kulit sampeyan tambah item ini kenapa?” tanya dokter serius.

“Emmmm… berenang di laut, dok. Juga kemaren lalu sempet mancing di laut bareng nelayan yang saya tumpangi perahunya. Asyik banget dok…sumpah deh!! Ikannya gede-gede…”

“Woooo pasien ter-sontoloyo yang saya punya ya kamu… Wong malaria kok sempet2nya mancing dan berenang lho… Trus, kalo malam masih suka nongkrong di warung2 makan bareng gank sampeyan itu? Angin malam itu nggak bersahabat lagi dengan sampeyan. Mbok sudah, pegatan saja sama dunia kuliner versi sampeyan itu. Mending istirahat cepet… biar sehat…” (pegatan= pisah atau bercerai)

Ayak… saya kok disuruh tidur cepet tho dok? Ha itu nanti penjual makanan rakyat dipinggir jalan nanti kangen saya lho. Penjual coto makassar itu kemaren sempet mampir ke kantor cuma buat nanya kenapa saya jarang keluyuran malam lagi ke warungnya lho. Ha mosok saya harus vakum? Lagian saya kira nasihat pak dokter agar jangan keluar malam itu cuma berlaku buat pasien yang suka dugem dok? Hehehehe”

Ngeyel ik! Dibilangin jangan keluar malam… ini pasti tadi malam sampeyan ngeluyur sehingga siangnya begini kondisinya. Ngaku!!”

Heee gak tuh dok! Saya semalam nurut perintah dokter agar gak keluyuran kena angin malam, saya maen counter strike hingga dini hari ok dok…”

“Woooo semprul! itu namanya cari gara-gara…”

“Halah… menikmati hidup ok dok…”

“Menikmati hidup piye le? begini jujur saja kalo diteruske dan sampeyan gak serius dalam prosoes pengobatannya, bisa-bisa sampeyan OUT dari sini”

OUT, piye dok? kok ditulis pake “bold” segala lho!! mosok kayak lagi bal-balan saja…”

Modar… modar, lesampeyan bisa matek!”

Saya tercenung sejenak, saya kembali teringat kenalan saya yang bekerja di Kantor Pelayanan Pajak Bumi Bangunan sebagai tenaga honorer yang beberapa waktu lalu meninggal gara-gara malaria.

“Halah… saya percaya saja sama yang di atas, dok. Yang penting Gusti Allah tahu kalo saya ini menikmati hidup yang Beliau kasih ke saya.. Ha makan coto dan ngobrol ngalor ngidul ngetan lan mbalik ngulon dengan pengunjung dan penjualnya kan gak dosa tho dok?”

“Wes… STOP! Saya gak nyaman kalo pasien saya mulai ngelibatin Tuhan kalo sedang padu alias berargumen bergaya “ngeyelisasi” kayak sekarang ini… terserah kowe lah!”

“hehehehe nesu ik! Pipo Londho, ngono wae kok nesu, pak dokter ini!!”

“Ha sampeyan kok…”

“Hehehehe… Oh iya saya kemarin ditawari temen saya kesempatan buat balik ke jowo, mutasi gitu dok… Ning saya nolak”

“Kok nolak, le?”

Ha nanti apa bedanya saya sama dia? Wong dulu saya ini jan mati2an nentang dia nyari koneksi sebanyak mungkin dan nyogok sana-sini biar kantornya tetep di jawa lho dok… Saya mending disini…”

Pekok ok kowe ki le…”

“Ha memang, dok…. Kalo pinter kan saya penempatan jawa kayak temen saya ini.. Saya bukan orang pinter dan bukan orang yang keminter sehingga kudu mbayar biar dianggap pinter”

Yo wis… karepmu! Terserah!!! Pokoknya jangan lupa diminum obatnya! Jangan sering2 kesini ya! Sedih aku… kamu tu satu2nya pasien yang selalu bisa bikin nelangsa…” kata pak dokter itu dengan muka yang tulus.

Ya, doakan saja saya sembuh…

2 comments
  1. esge said:

    bang pi’i kie pancen bandel..
    dikasih tahu ma orang pinter kok susah temen..
    aku setuju ma dokternya kalau bang pi;i ini mbandel..

    sekarang gene, kolesterolers kelas parah yang sebelumnya maniak daging2an trus apa harus memaksakan memakan daging karena ngerasa itu satu2nya jalan menikmati hidup? ya ndak tho? makan sayur2an wae juga bisa menikmati hidup..

    kalau sakit2an gene kan kita2 yang dah kena peletmu kan jadi kelabakan, resah bin kangen.. haiah….

  2. sefawkes said:

    bang pi’i..didoain cepet sembuh dech..mbandel titik ra po2..:p lek ra mbandel ra seru hehehe
    jangan keseringan kencan ama tk coto donk..mbakar ikan hasil pancingan wae hehehe..jangan lama2 sakitnya ya???

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: