Mo beli kompo saja…


Sebagai fiskus kere, saya dan teman saya harus nunggu rejeki tiban kalo mau beli apa-apa. Rejeki tiban (rejeki yang jatuh) itu ya banyak macemnya. Nemu di jalan… ngerogoh celana kotor trus nemu duit, atau dapet rapelan gaji. Nah rapelan gaji inilah yg bikin perkara. Nah beberapa hari lalu kami mendapat rapelan gaji. Teman saya yang asli palembang namun fasih berbicara jawa itu berencana membeli compo atau apalah yang bisa buat onen-onen alias bebunyian di mess kami yang hiburannya cuma TV kabel.

Tepat pukul lima sore kami hengkang dari kantor menuju pusat kota (pusat pulau juga) hendak mencari barang elektronik sesuai keinginan teman saya itu. Eh kok pas di jalan malah papasan sama mobil bos. Mobil yang ngebut itu langsung berhenti di depan kami dengan bunyi rem yang berderit. Bagai aksi penculikan, setelah kaca mobil bagian depan terbuka dan nongol kepala sang Bos Besar kami langsung masuk ke dalam mobil (dengan mengucap bismillah tentunya). ternyata saudara-saudara, bos lagi klangenan pingin beli bakso!! Tentu saja malu tho kalo sendirian?

Seusai menemani makan bakso, kami diturunkan di tengah jalan dan sampailah kami di depan toko elektronik yang sudah tutup! Kami menyisiri pinggir pantai pulau ternate dengan berjalan kaki mencoba toko demi toko namun toko elektronik yang buka hanya toko-toko elektronik cilikan alias toko yang barang-barang dagangannya sama sekali gak masuk hitungan. Kami kuciwa sekali. Badan lelah, bau karena belum mandi apalagi ganti baju, dan lapar!

Yup lapar sekali aku! Langsung saya sendirian menuju ke pusat tempat jualan makanan di malam hari dan menyambangi dengan muka cerah ceria. Adapun teman saya memilih untuk kembali pulang ke rumah karena membayangkan akan banyak sekali terjadi pertumpahan kuah sup saudara dan serpihan-serpihan ikan bakar jika mengikuti langkah saya.

Benar saja. Saya bener-bener makan seperti setan kesetanan. pertama saya mengunjungi warung ikan bakar. Saya memilih ikan kerapu sebagai makanan pembuka. Makanan seharga 20.000 rupiah dengan ukuran ikan yang bener-bener gila rupanya belum begitu menjajah isi perut saya. Saya berjalan lagi dan menclok ke warung sup saudara milik daeng husein yang asli pangkep, makassar itu. Disana saya menghabiskan satu porsi sup dengan tambahan sebutir telor rebus dan sepiring nasi. Kenyang!!!


Karena sudah terlalu kenyang saya batalkan rencana saya nyicipi sate padang yang di ujung jalan yang baru jualan empat hari itu. naik ojek saya langsung pulang… namun dasar perut gentong, begitu melihat plang CFC saya langsung nyuruh tukang ojek agar berhenti. Saya memesan french fries dan chicken burger (tanpa keju) dibungkus.

Saya bener-bener terseok ketika jalan kaki menuju rumah. Padahal jaraknya hanya 30 meter dari CFC. Sesampainya di rumah saya langsung tertidur. terbangun tengah malam dan saya putuskan untuk makan sahur (halah sok!). Ya saya menghabiskan makanan tersbut. Paginya sebelum ngantor, saya sempetin mampir ke warung soto sapi!!!!

Memang, nyari kompo butuh tenaga ekstra! Ayak!!

2 comments
  1. merahitam said:

    Wahahahahaha…Maruk kali kau bang… :p

    Eh, tapi waktu itu saya juga kemaruk. Mampir ke dimsum Kemang sama temen. Pesanannya gila-gilaan. Peking Duck alias bebek panggang, cuan fang udang satu porsi, tempura ice cream, bakmi spesial ayam, ceker ayam, nasi, aqua, es teh dan ehm…apalagi ya? hehehehe

  2. petty said:

    wah bang, laper banget ya…😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: