Apa!!?? Kolak Biji Cempedak????

Siang begitu terik, saya dan teman sekantor saya cuma bisa tidur-tiduran di depan TV. Ya mat-matan begitu memang barang mewah buat kami yang sehari-harinya bekerja demi negara (ayak!). Meski usia sudah mulai uzur, gak uzur-uzur amat sih. Minimal kalo ketemu temen sebaya jadi merasa uzur, bagaimana tidak? Wong teman-teman kecil saya dulu sekarang masih banyak yang lontang-lantung gak jelas dan kalo ditanya kapan wisuda dia cuma meringis saja. Ha jelas no saya merasa lebih tua beberapa tahun kalo ketemu orang macam begitu….

Saya dan temen saya itu lagi nonton cartoon network, film yang ditayangin itu duck dodger. Itu lho tokoh pahlawan konyol yang selalu sial bikinannya Warner Bros. Mirip daffy duck gitu deh. Ya teronggoklah dua orang tua yang asyik menonton film kartun…

Tiba-tiba pintu diketuk. Tak lain tak bukan si pelaku adalah supir kantor kami. Dia datang dari rumah sebelah (rumah dinas Bos Besar) dengan membawa sebuah mangkuk besar yang kelihatan panas karena masih mengepulkan uap panas.

“Apa tuh mat? siang-siang gini bawa mangkuk panas?” tanyaku…
“Ini ada sedikit makanan… makan rame-rame, kita ada masak kolak!” jawab sang supir yang asli maluku itu.

Kolak? di bulan-bulan kayak sekarang hampir merupakan hil yang mustahal buat bujangan seperti saya di rantau orang mendapatkan kolak. Ha kalo bulan ramadhan kemarin saja kudu beli kok, kecuali kalo ada yang ngundang berbuka puasa bersama. Kolak? Saya langsung membayangkan betapa nikmatnya di cuaca panas begini sembari makan kolak yang uapnya masih mengepul-ngepul itu. Ha di cuaca begini salah kalo saudara minum es, malah kudu panas!! Setidaknya itu pendapat saya…

Saya ambil mangkuk kecil dan sendok. Saya buka mangkuknya, lalu saya sendok kolak yang harum baunya itu. Glek! saya bingung.. Kenapa kolak itu isinya bulat-bulat kayak kentang kecil? Saya cari-cari dan aduk-aduk tak juga saya temukan tambahan apa-apa selain benda bulat-bulat macam kentang itu. Karena penasaran, saya cicipi satu biji. Kejeranan makin memuncak saat saya mencicipi benda itu. Kok rasanya seperti…. seperti…. seperti….itu lho kalo orang jawa bilang beton!! Ya rasanya kayak beton namun bentuknya kecil dan bulat!

Semakin heran saya, beton adalah biji nangka atau durian yang biasanya bisa dimakan setelah dibakar, disangrai atau di rebus. Rasanya enak (minimal bagi saya) namun menimbulkan aroma yang khas bagi angin tubuh kita (kentut). Kembali ke kolak tadi, saya tetep bingung, kalo toh ini beton kok kecil-kecil begitu. Saya lalu SMS si supir tadi. Jawabannya bikin saya geli, ternyata biji itu adalah biji cempedak!

Ya, musim durian memang sudah lewat dan diganti dengan musim cempedak. Buah yang sudah langka di jawa ini masih banyak terdapat disini. Dengan lima ribu sampai sepuluh ribu rupiah anda sudah bisa mendapat satu buah yang beraroma seperti nangka namun rasanya seperti durian.

Masih terheran-heran juga namun saya keburu sibuk melahap kolak tersebut. Ya orang sini emmang aneh. Membuat kolak dari apa saja. Kacang merah, kenari bahkan saya pernah disuguhi kolak buah pala!!!!

Siap-siap saja nanti malam ada parade kentut.. Hahahaha…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: