Masih mau kue coklat lagi, diajeng?

Kemarin memang bini saya keterlaluan bolehnya merajuk, ngambek pada saya. Nah saya nan goblok lagi hina dina ini rak cuma bisa pasang tampang bego sambil bilang: “salahku opo?

Ah anggap saja penyakit perempuan, batinku.

Pokoknya saya mencoba sok sabar ngadepin beliau yang lagi marah-marah ndak karuan itu. Saya tidur. Hehehehehe… Bukannya gak peduli namun badan saya terasa remek sekali. Nampaknya malaria saya menyerang lagi. Gawat!! Udah bini gak disini, eh marah-marah pula. Ya sudah, saya ndak perlu ngasih tau dia tho tentang sakit saya?!! Biar saja dia puas marahin saya, kalo dia tau saya sakit kan nanti malah dia ndak enak marahnya dan emosinya numpuk-numpuk dan mungkin malah jadi jerawat! Ndak mau saya wajah manis itu jadi jerawatan gara-gara nahan emosi… (ayak!)

Ternyata sodara-sodara, Diajeng saya itu masih marah sampai malam harinya. Jam sudah menunjukkan pukul 10.00 wit, berarti masih jam sembilan di sulawesi sana. Saya menghubungi junior saya yang sekantor dengan Diajeng Tika.

“Bik, tulung beliin kue coklat lalu anter ke rumah biniku!”

“Kenapa bang? Ada apa tho?” tanya junior saya itu.

Wes, kamu jangan banyak cincau eh cincong, beli saja dan antarkan ke rumahnya, kalo aku satu kota sama kamu sekarang gak bakal aku nyuruh kamu.. Wes tho… Beli sana!” begitu bunyi ultimatum dari saya.

Bini saya si Diajeng Tika memang suka dan coklat, dan menurut yang saya baca coklat memang bagus untuk yang lagi bad mood.
Eng ing eng!!

Ndak tau coklat apa yang dia beli, ndak tau bini saya mau makan atau nggak, ndak tau bini saya suka dan luluh hatinya atau ndak

Saya cuma bisa mbatin: “Masih mau kue coklat lagi, Diajeng?”
2 comments
  1. lantip said:

    make blog dont mrengut diajeng!😀

  2. I said:

    dirimuh ternyata keras kepala jugah!
    susah bikin dirimuh nyerah!
    makasih banged cokeladnya, tp kayaknya fikri lupa ngasih tau kalo itu darimuh.
    sepertinya memang dirimulah yang bisa ngasih tahu dirikuh itu harus bagaimana.

    dirikuh sudah memutuskan tuk ikud apa kata dirimuh lah (lho! istri kan emang harus nurut suami), selama tidak menentang Dia.

    i luv u so much.

    heheheh never feel like this before…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: