Walking Taxman

“Mas, petugas pajak kok jalan kaki kemana-mana?”

Jangan tanya lagi berapa kali saya mendapat pertanyaan macam begitu! Setelah setahun saya bertugas disini, pertanyaan tersebut belum juga surut bahkan semakin banyak dan bermetamorfosis menjadi banyak variasi.

“Wooo, petugas pajak kok kere!!” yang ini dari ibu2 yang saya tugasi masak untuk saya.

“Petugas pajak kok hapenya 3310?” yang ini dari anak yang magang di kantor saya.

“Sampeyan masih suka naik ojek kesana kemari?” ini ejekan sinis dari rekan di pemda.

“Mas, kantor sampeyan kok motor dinasnya butut semua?” ini celoteh tukang bengkel langganan saya, hampir dua minggu sekali motor saya diopname disitu.

Saya suka iri sendiri kalo liat temen-temen pemda yang motor dinasnya minimal mega pro atau satria (apes-apesnya supra-lah!). Ha wong motor dinas saya cuma suzuki RC-200 yang sudah sangat renta. Di gas kenceng mbrebet dan ngebul banget, di pelan-pelan mesinnya sering mati sendiri. Apalagi kalo ngadepin tanjakan… wooo wis jalannya pelan asepnya kayak bakaran lumbung padi, dijamin banyak anak kecil yang lari-lari setengah berlari (motor saya pelan kok) mengejar saya. Belakangan saking keselnya saya bolak-balik ke bengkel ndandani motor dinas, saya geletakin di ujung gang menuju rumah dinas mungil saya dengan kunci tetep berada di lubangnya. Eh kok ya ndak ada yang mencuri?? Penghinaan!!! (yang hilang cuma stiker pajak-nya!!)

Ning saya cuma bisa mentertawakan diri sendiri. Ha bangsa yang besar harus bisa mentertawakan diri sendiri tho? Lain halnya kalo cerita di kampung saya, ibu saya bakal sering ditanya rumah saya sudah berapa, punya kebo berapa (ini gara2 lebaran haji kemarin saya yang nomboki kurban sekeluarga saya dengan simpenan sisa2 gaji), mobilnya apa… weh manas ati tenan!!

Rekan seprofesi saya bilang: “ha susah2 hidup jujur ning tetep dianggap kotor, ha resiko jadi wong pajak ya begitu… aku mending nyolong sekalian kalo begini!!”

Untunglah teman saya itu cuma bercanda…

Saya juga punya tetangga kerja di pemda lulusan SMEA dan baru 4 tahun jadi PNS. Bukannya sombong, ning jabatan saya sama beliau jauh lebih tinggi saya dan standar gaji saya itu kira2 sama dengan gaji bosnya tetangga saya. Tapi saya sering merasa tersindir tiap ngantor dia dalam avanza-nya nyeletuk: “Kenapa gak kredit mobil saja mas? daripada nuntun motor terus ke bengkel…” Bukan hanya mobil, dia konon baru bangun rumah yang ubinnya, wastafelnya, lampu hiasnya dan lain-lainnya dikirim dalam satu kontainer dari surabaya!!!!

Jangan tanya temen-temen seangkatan saya yang seprofesi dengan saya yang di jawa sana… weekend ke bali. beli rumah di PI. beli mobil ini mobil itu. Weh… saya kalo ada kegiatan di kantor pusat pasti paling keliatan ndeso… Ah yo ben! Yang penting istri saya ngerti dan setuju dengan idealisme tolol saya ini.

Abang saya yang juga sekantor dengan saya dulu (kini ada di betawi) pernah ngalamin ada semacam diklat dilingkungan departemen kami lalu saat diklat dimulai, dia yang duduk didepan dengan sigap mengeluarkan notes kecil dari tasnya dan mengambil pulpen snowman (300 perak) dari sakunya. Namun dia lalu pucat pasi setelah melihat sekelilingnya. Semua orang punya laptop!!!!!!

Ah sudahlah… toh meski sudah baca tulisan saya, sampeyan bakal tetep sinis dengan semua petugas pajak. Padahal saudara tahu pepatah: gak semua orang cina bisa kungfu.

Saya cuma berdoa semoga niat tulus saya bisa memberi sedikit perubahan di negeri ini. Ndak usah sampeyan ikut-ikut demo anti KKN, cukup mulai dari diri sendiri.

Kemaren lalu saya membaca blog junior saya melalui intranet, disitu diceritakan dia kalo ke kantor selalu memakai sepeda kumbangnya (bukan federal atau polygon). Ada fotonya juga! Dan setelah saya baca komentar2 yang masuk ternyata banyak petugas pajak di luar pulau jawa, terutama di kota yang tak begitu besar yang tidak malu hidup sederhana dan kemana-mana naik sepeda!! Inilah mengapa saya percaya kalo generasi muda mampu membawa perubahan!!

4 comments
  1. .n.a.n.a.t.e.r.b.a.n.g. said:

    *speechless*
    aq salut mas…
    Tetep istiqomah ya🙂

  2. merahitam said:

    Wah…Nggak sangka. Sip…Terus begitu ya bang, biar aku dan orang-orang yang selama ini berprasangka buruk pada petugas pajak jadi berprasangka baik🙂

  3. Goio said:

    Pakde, salam kenal… Aku nda kenal sama pakde, tapi mendukung sangat ‘semangat’ itu… moga-moga bisa terus gak tergoda ya.. dan semoga aku *dengan kapasitasku* juga bisa menjalankan idealisme yang baik…😀 …

    moga-moga aku bisa berprasangka lebih baik lagi terhadap petugas pajak😀

  4. Anonymous said:

    woo.. orang pajak blog-nya kok yang gratisan… xD

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: