Mr. Apternun ber-anjangsana

Sore-sore sepulang ngantor, ternate yg panasnya hampir setara dg kompor tukang gorengan, kayaknya mau hujan nanti malam, tumben-tumbennya ada tamu di mess pajak. tamu kali ini adalah Mr Apternun (sebut saja begitu). Pasti ini pertanda, batin Mas Pi’i. Mungkin akan ada kejadian besar yg bakal terjadi, lha ada apa ini tamu agung macam beliau datang bertandang kesini?

Setelah ngobrol setengah jam dengan penghuni yang lain, Mr Apternun menghampiri Mas Pi’i yg lagi nonton berita sore. berita kriminal… (itu lho yg dua balita dibakar org tuanya).

Weh! ada tamu agung nih… monggo-monggo silakan pinarak duduk dulu…”. sambut Mas Pi’i hangat.
Halah kowe bisa saja… weh, tivimu baru tho, le? apik tenan… kok rata layarnya? kegencet pas di kapal ya??”. Mr Apternun tergelak.
“Bisa saja sampeyan… ada apa ini kok seperti ketiban awu anget sampeyan datang kemari. Mbok bilang kalo mau kemari, nanti saya rebuskan aer…”
“Wes, kethoprakan-nya sudah tho, jo!!!”

Mr. Apternun ini sebenernya temennya Mas Pi’i satu angkatan. namun dia nampak lebih dewasa (penghalusan kata untuk kata tua), dan beliau ngomongnya lebih tes tes tes canggih, ndakik-ndakik alias tinggi dan penuh istilah mutakhir dan selalu up to date dg keadaan global dunia saat ini… Makanya Mas Pi’i agak males ngomong sama beliau, Mas Pi’i kan ngomongnya selalu datar-datar saja jadi selalu gelagapan kalo ngadepin orang yg ngomongnya tinggi-tinggi begitu.

“Jo, suku bunga bank itu sekarang berapa tho?” Mr. Apternun angkat bicara.
Hwelhadalah…. mana tau aku? ada apa tho ujug-ujug tiba-tiba nanya suku bunga bank segala?”
“Itu lho, aku kan kredit motor kok kalo diitung-itung rugi bgt aku, mosok bunganya lebih dari 50% lho… mending aku pindahin ke bank kreditnya, piye setuju po tidak?”
wah itu karepmu...terserah sampeyan

Kebetulan saat itu Mardjani (yg juga tinggal serumah sama Mas Pi’i) ribut-ribut mo beli beras karena berasnya sudah habis. Mr Apternun langsung angkat bicara.

Weh! Sini ayo ta’ anter beli… beli ditempat langgananku aja. aku ada kenalan. Disana kalo yg beli orang *** ***** (instansi departemen keuangan, red) pasti dikasih murah. Kalian selama ini beli dg harga normal tho? Weh, kesempatan macam beli beras dg murah itu harus dimanfaatkan… Gimana tho kalian?” Mr. Apternun berapi-api hingga terpaksa Mas Pi’i minggir dari duduknya takut keslomot api. Juragan beras jualan beras, temennya Mr Apternun itu jualan apa? jabatan?

Gusti, saya jadi inget Ibu. Ibu nganjurin saya jadi guru saja. Ibu agak kurang sreg kalo anaknya cari duit dibidang jual menjual. Selain banyak kesempatan riba, juga penuh tipu daya dan kelicikan. Baik yang menjual dan membeli kan mau gak mau harus selicik mungkin biar dapat harga yg mereka mau. Sekarang Mas Pi’i paham, ibu!! Akan halnya sekarang Mas Pi’i jadi petugas pajak ibu juga berpesan, “nanti kalo dah jadi petugas pajak, jangan jualan ya nak!!”

(buat petugas pajak yg baru ketangkep pulisi karena jualan faktur fiktif, jangan sampe ketemu ibu saya, nanti dijewer….)

NB: Entah ada hubungannya atau tidak, tentang pertanda yg disebut di awal kisah ini, ternyata setelah Mr Apternun pulang dari mess pajak, Mas Pi’i ngeliat berita kecelakaan di arab saudi yang menewaskan 300 orang lebih. Pertanda…. Halah!!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: